Friday, January 14, 2011

I am Vario, What About You?

aku punya motor, Vario Techno cbs warna biru silver, motor ini dibeli pas awal masuk kuliah dijogja. motor ini aku kasi nama Orion (semua barang2ku ada namanya), ORION= hOnda vaRIO New, iya iyaaa aku tau, maksa. tapi keren kan? kaya nama galaksi gitu afufufu.. *hening*
suatu malam, ada tragedi yang cukup tragis aku alami bersama Orion. meskipun setiap hari bersama, kemana-mana bersama, namun terbukti aku belum mengenalnya lebih dalam, pantesan aja dia menolak lamaranku.

hening

Orion, yang dipantatin tiap hari

jadi waktu itu aku baru pulang ngampus sekitar jam maghrib gitu, pas nyampe kosan si Orion ga aku masukin kedalam kosan soalnya abis itu mau solat bentar trus mau pergi makan. jadi Orion diparkirin di halaman depan aja. pas abis solat, eh akunya malah nonton ama internetan dulu, sampai jam 9. akhirnya perut ngamuk minta diisi, yaudahlah akhirnya aku ngalah, aku keluar kamar kosan, pas diluar aku langsung liat Orion. tapi apa yang terjadi sodara-sodara, stang Orion ga bisa di unlock, alias penutup kuncinya gamau dibuka.

panik

awalnya aku kira kuncinya yang rusak, trus aku balik lagi ngambil kunci cadangan tetep gamau dibuka kuncinya. akhirnya aku berasumsi bahwa tutup kunci orionlah yang salah. ya, dia yang salah! bukan aku!
perut makin bunyi, kalo orang lapar, pasti emosional, ya, pasti. aku pun emosi, awalnya tuh stang motor aku paksa puter-puter biar patah sekalian (ga berotak abis sumpah). gagal. usaha berikutnya adalah menendang-nendang stangnya (jangan ditiru dirumah). masih gagal. akhirnya datang Octa dan Rudi, temen kosan dan temen SMA dulu, mereka bantuin buka (baca: ngancurin) tuh stang motor. akhirnya aku nyerah. yang terpikir waktu itu cuma bawa motor ini ke konter/dealer Honda terdekat. berhubung Octa ama Rudi juga gapunya motor, akhirnya aku nelpon Dea (temen SMA, sekarang FK).
aku:"de de bisa jemput aku kekosan dak de? penting ni de tolong la de"
dea:"ngapa? udah jam 9 ni"
aku:"udahlah kesini aja tolong dulu"
dea:"oke oke"
oooooh makasih dea, waktu itu pengen rasanya menikahi si dea saking baiknya. abis 5 menit dea nyampe dikosan, trus langsung ngebut ke dealer honda terdekat.

tepok jidat.

dealer kan udah tutup kalo jam segini! tambah ngebut. akhirnya nyampe di dealer. pas nyampe pintu bengkel dealernya tepat saat akan ditutup.
"ee pak pak, mau tutup ya? pak pak jangan dong pak tunggu bentar dong.." aku mengiba, sambil kedip-kedip mata ke bapak-penutup-pintu-toko nya.
"yasudah mas cepetan ya" yeee! pengen rasanya menikahi si bapak saking baiknya. aku langsung masuk, pas kemeja konternya untung banget masi ada satu orang mbak2 tellernya yang lagi beres2 mau pulang.
"maaf mas kami udah mau tutup", mbaknya cantik, tapi lagi bunting.
"mbak tolongin saya dong mbak, stang motor saya ga bisa dibuka kuncinya, padahal siang tadi masi bagus mbak". aku mengiba, sambil kedip-kedip.
"kalo kerusakan gitu sebaiknya dibawa kedealer tempat mas belinya aja" mbaknya ngeles.
"tapi kemaren belinya disini mbak" skak mat! *hening*
"yaudah mas kalo gitu minta nomor mas, besok saya suruh montir datang ketempat mas, gimana?". yee! pengen rasanya menikahi mbak ini saking baiknya.

akhirny pulang lagi kekosan, dianter Dea, pas nyampe halaman aku liat si Orion masih tergolek lemah tak berdaya. kasian. akhirnya masuk ke dalam kosan, aku liat si Orion masih tergolek lemah tak berdaya. kasian. Orion? ORIOOOOONN?????!!!!!

-______________-dooooooong...

aku balik lagi kehalaman depan (jadi dikosanku ada dua halaman; halaman depan dekat gerbang, dan halaman dalam deket kamar), aku liat Orion masi tergeletak. aku colokin kuncinya. *klek*. terbuka. TERBUKA SODARA SODARAAA!! ternyata yang didalam kosan depan kamarku itu adalah Orion-palsu, bukan Orion.

*wuuiizzzz*
*flashback: lagi nendang-nendang Orion-palsu*
*flashback: maksa Dea keluar malam-malam*
*flashback: ngedip-ngedipin bapak-penutup-pintu dan mbak-teller-Honda*

lemes. laper ilang.

pas aku masuk lagi, aku liat di bagian bodi si Orion-palsu ada stikernya, kecil emang, tadi gak keliatan emang.
pertanyaannya. INI MOTOR SIAPA?? setauku dikosan ini cuma aku yang motornya Vario Biru. pas aku keliling kamar2 kosan, aku jumpa sama mas-mas yang belum pernah aku liat (mungkin ini temennya mas kosan sini). aku coba tanya,
aku:"ee mas, itu motor vario biru yang di depan kamar itu motor mas ya?"
masnya:" iya, kenapa?"
aku:*jedeerr!* *nelan ludah* "ooh gak mas nanya aja, mirip motor saya hehe"
masnya: "ooh.." aku yakin, kalau masnya tau apa yang udah aku lakuin kemotornya, dia ga bakal nge-ooh doang XD
akupun langsung ngasi tau Octa Rudi ama Dea tentang skandal ini, mereka pun cuma ngakak sampai pantat copot. makasih teman2.
tebak, yang mana yang udah pernah ditendang-tendang?

aku masi punya satu masalah lagi. esok paginya pagi2 bener aku ditelpon ama nomor yang gak dikenal. cobak tebak siapa? bukan bukan, yang nelpon bukan mas2 yang punya Orion-palsu. yang nelpon mbak-teller.
mbak:"halo, ini mas yang komplain semalam kan? teknisi kami sedang menuju ketempat mas"
aku: *barubangun* "eee mbak, ga jadi aja deh mbak, udah bisa kok, ternyata semalam itu salah kunci"
mbak:*cekikikan* "yaudah mas kalo gitu, maaf ya mas"
aku:" iya mbak maaf juga, makasih ya"
*tuuut tuut tuut*

sejak saat itu, aku berjanji akan memperhatikan Orion lebih intim lagi (dimulai dengan menghafal plat nomornya) sehingga tidak harus ada warga sipil tak berdosa yang menjadi korban kedodolan ku. amin.
,___,
(O,O)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget