Saturday, November 2, 2013

Buntu

Chapter I: No Money

malam itu malam minggu tanggal 26 oktober 2013. aku bareng anak2 kontrakan yang emang sebagian besar jomblo ngadain acara bakar2an jagung didepan kontrakan sambil nonton bola. sehabis acara bakar2an, kira2 jam 11, perutku mulai kerasa gak enak. awalnya sih aku biarin aja, karena perutku emang biasa gak enak kalo abis makan sambel dan soda banyak2. lama kelamaan sakitnya makin kerasa, akhirnya aku putusin buat boker, biasanya boker bikin sakit perut ilang. tp ternyata ga ada efek, sakitnya terus menjadi jadi. si Ferdy sempet aku candain, "per, siap2 ya anterin aku ke UGD lg hehe" soalnya beberapa bulan yg lalu aku emang pernah sakit perut parah dan harus di bawa ke UGD Sardjito ama Ferdy. tapi candaanku akhirnya jadi beneran, jam 1 malem rasa sakit prutnya akhirnya bikin aku ngalah. akhirnya aku mutusin buat ke UGD, tp kali ini minta anterin ama Imam.

sesampainya di UGD sardjito, aku langsung di periksa ama dokter. awalnya aku yakin banget kalo usus buntuku yang kambuh. soalnya sakitnya persis banget ama sakit yang aku rasain beberapa bulan yang lalu, sewaktu usus buntuku infeksi. tp dokternya bilang aku cuma asam lambung nya yang naik. karena kebanyakan makan soda dan sambal. akhirnya aku nurut aja. kemudian aku dikasi resep dan di suruh ke farmasi. begoknya, aku ama imam gak ada yang ngebawa duit. awalnya aku pengen bayar pake kartu atm, tp setelah aku liat dompet kartu atm tiba2 udah ilang. mungkin jatoh pas t adi panik karena sakit perut. tp ternyata si imam kebetulan megang duit 100ribu, sayangnya,harga semua obatnya totalnya 150ribu. dan jadilah si Imam nawar sama mas2 farmasinya,akhirnya ada obat yang gajadi dibeli karena duitnya gak cukup. naas.

Chapter II: No Gas

jam 2 aku ama Imam balik lagi ke kontrakan. obat yang tadi udah dibeli pake nego langsung aku minum. dari jam 2 sampai subuh sekitar jam 5, sakitnya gak berkurang sedikit pun. sepanjang 3 jam malah itu aku habisin buat mengerang-ngerang sambil guling sana guling sini. awalnya aku pikir obatnya emang bakal makan waktu lama buat bereaksi. tapi sampai subuh tetep belum ngefek. yang aku rasain waktu itu adalah sakit perut bagian tengah yang luar biasa. aku gak bisa mikir lurus. pikiran berkecamuk. semua referensi yang pernah aku temui di sepanjang hidup tiba-tiba lalu lalang di kepalaku. film-film, foto, orang-orang, peristiwa, semuanya. entah apa hubungannya dengan rasa sakitnya. bahkan aku sempat terbersit buat bunuh diri. yep, sakitnya gitu banget sampe-sampe aku mikir alternatif se gila itu. bukti nyatanya, beberapa kali aku sempet benturin kepala ke dinding, berharap pingsan, hilang kesadaran dan kabur dari rasa sakitnya wlopun sesaat. tapi untung otakku masih mikirin dirinya, dan segera aku berhenti ngelakuin itu.

pernahkah kamu ngerasain sakit sampe kamu pikir mati pun kayanya lebih enak daripada nahan sakitnya? yep, kira2 gitulah kalo aku disuruh ngedeskripsiin rasa sakitnya.

ketika pikiran berkecamuk sambil menahan sakit, dari semua hal yang lalu lalang di kepala tak karuan. ada satu hal yang tetap konstan muncul dipikiranmu, yaitu orang-orang yang kamu peduliin. keluarga dan teman-teman tertentu, mereka menetap dipikiran seolah-olah ngebantu nahan rasa sakit. sebenernya aku bersyukur pernah dikasi rasa sakit kaya gitu, dari situ aku sekarang tau, siapa aja sebenernya orang-orang yang bener2 aku peduliin dan menurut aku penting selama ini.

beberapa kali aku smpet melakukan muntah secara manual. beberapa kali aku ke wc, kemudian mencongkel tenggorokan dengan telunjuk sehingga mual trus muntah. aku lakuin itu berkali-kali sampe gada lagi yang bisa aku muntahin dengan harapan bisa ngurangin rasa sakitnya. tapi ternyata gak ngefek, malah bikin lemes.
akhirnya aku nyerah, anak2 kontrakan lagi pada tidur. aku emang berusaha buat ngerang sekecil mungkin biar gak ngebangunin yang lain. waktu itu cuma faris yang kamarnya kebuka, karena biasanya dia emang tidur dengan kamar terbuka. dengan sisa tenaga aku merangkak (yep, merangkak, kaya tentara kakinya abis di tembak) ke kamar Faris, dengan terpaksa aku bangunin.
"is...is..."
"(pelan2 buka mata) ya knapa ner?"
"tolong anterin ke sardjito dong, perutku sakit banget, tapi aku minjem duit ya.."
"(tersentak kaget) astaga neeer, yok yok bentar ya.."
setelah solat Faris langsung nyalain motornya dan kami langsung cabut ke sardjito. namun tiba-tiba di tengah jalan motornya si Faris mogok dan mati. awalnya aku pikir karena dingin mesinnya mogok-mogok. tapi ternyata kita kehabisan bensin. kampret.
si Faris pun panik di tengah jalan, sedangkan aku masih bertahan dengan meringis di belakang. beberapa saat Faris sempet panik, karena masih pagi jadi belum ada toko yang buka. akhirnya Faris ngambil keputusan
"ner, motornya aku pinggirin dulu ya, kamu tunggu disini ama motornya, aku lari dulu ke kontrakan minjem motor yang lain, ok?"
sebenernya aku agak kesel, tp udah gak punya tenaga buat komentar. akhirnya aku duduk di pinggir trotoar sedang Faris langsung maraton balik ke kontrakan. orang-orang yang lewat pagi itu kebanyakan orang yang lagi Jogging, mereka cuma bisa ngeliat heran ama orang yang duduk di trotoar disamping motor sambil meringis kesakitan. sekitar 10 menit kemudian Faris balik bersama motor Prata dan Pratanya. akhirnya aku dan Faris langsung jalan sedang Prata ngurusin bensin motornya si Faris. tp ternyata beberapa meter di depan kita ada toko yang buka DAN NGEJUAL BENSIN. fak.

sesampainya di RS Sardjito (lagi), aku langsung daftar lagi. tp mbaknya ternyata inget ama aku dan nyuruh aku langsung masuk ke UGD buat ketemu dokter yang meriksa aku tadi. setelah nunggu beberapa saat akhirnya dokternya muncul sambil marahin," masi sakit mas? mas siiih, tadi kan saya nawarin disuntik, masnya malah minta pil". ebuset, orang sakit di marah-marahin, untung dokternya cewek dan manis, kalo gak udah ku kencingin tuh. akhirnya aku dikasi suntikan penghilang rasa nyeri, 15 menit kemudian sakitnya berangsur-angsur hilang dan aku sempet ketiduran di ruang diagnosanya. di situ aku ngeliat si Faris dan Prata sedang ketiduran di ruang tunggu. setelah itu kami langsung balik lagi.

Chapter III: No..oooo!

setelah pulang dari Sardjito (lagi) sekitar jam 6 pagi. aku pun akhirnya bisa tidur dengan tenang. obat penghilang nyerinya ampuh banget. sekitar jam 10 aku bangun dan langsung ngasi tau mama kalo tadi masuk rumah sakit tapi sekarang udah baik-baik aja. nahan sakit semaleman dan muntah sampe perut kosong melompong bikin aku lemes. dengan sisa tenaga aku langsung ke burjo dan makan nasi ayam. tapi entah kenapa selera makan bener-bener gak ada dan akhirnya cuma makan beberapa sendok, untung aja masih punya selera buat neguk segelas es Energen.
sempai siang aku habisin waktu dikamar, online sambil ngechat temen2 yang mungkin ngerti dan pernah ngalamin sakit perut kaya aku dan dari situ aku dapet banyak masukan. namun kira2 jam 1 siang, perutku mulai menunjukkan gejala bakal sakit lagi. tapi kali ini aku tau, ini bakal berakhir dengan sakit luar biasa dan aku bakal ngerang-ngerang gak berdaya lagi. experience is the best teacher. akhirnya aku mutusin buat ke rumah sakit lagi, tapi aku mikir, rumah sakit mana kali ini? RS Sardjito jelas-jelas gak peduli ama yang namanya diagnosa dan pelayanannya jelek banget. buktinya udah 2 kali aku kesana masih kena sakit yang sama. selagi mikir tiba-tiba sakitnya udah langsung menggila ke level meringis-ringis. kemungkinan besar efek obat penenangnya udah abis. akhirnya aku mutusin buat pergi ke Panti Rapih aja, rumah sakitnya cukup deket dan walopun swasta tapi gak begitu mahal.

sambil meringis aku merangkak (LAGI) keluar kamar, tapi kali ini ke kamar siapa? penghuni kontrakan sebenernya ada 6 orang: aku, Faris, Prata, Imam, Ferdy dan Dwiky. hampir semua udah pernah aku repotin buat nganterin ke rumah sakit. cuma Dwiky yang belum. akhirnya aku merangkak ke kamar Dwiky dan dianya lagi maen game online.
"wik, anterin ke Panti Rapih dong..."
"kamu sakit lagi? yoklah.."
setelah itu kami langsung cabut ke Panti Rapih, tapi kali ini Dwiky bawa uang yang cukup dan motor yang bensinnya penuh. sesampainya di Panti Rapih kamu langsung ke UGD. pelayanannya jelas lebih baik daripada di Sardjito. di situ aku disuruh langsung ke ruang diagnosa buat diperiksa ama dokternya (tetep sambil meringis ringis). sebelum diperiksa aku dikasih suntikan penghilang nyeri lagi. setelah itu langsung diperiksa ama dokternya. ada dialog dan kejadian yang dodol dan harusnya gak perlu terjadi disini..:

aku: dok, yang sakit perut saya yang tengah bawah..
dokter: disini? (sambil mencet-mencet perut)
aku: iya dok, tapi kok testis saya juga sakit ya? (padahal ternyata cuma sugesti aja sakitnya)
dokter: oh iya? bengkak gak?
aku: gatau dok, kayanya sih nggak
dokter: yaudah kalo gitu saya periksa ya
kemudian pelan-pelan dokternya ngebuka celanaku, beberapa saat aku smpet mikir, kayanya adegan kaya gini sering aku liat deh. kemudian aku nyadar, ini adegan yang sering muncul di film bokep. syit.
dokter: (sambil meremas-remas testisku (IYA, TITITKU DIREMAS-REMAS)) sini sakit? yang kiri sakit?
aku: nggak dok nggak...

begitulah, orang pertama yang megang titit aku adalah seorang dokter. seorang dokter COWOK. seorang dokter COWOK MUDA. seorang dokter COWOK MUDA GANTENG. tidaaaaaaaakkk!!
dan aku juga gak tau, tadi apakah dia pake sarung tangan apa enggak. tidaaaaaaaakkk!
dan belakangan aku baru tau, usus buntu GA ADA hubungannya sama sekali ama sakit titit. tidaaaaaaakkk!!

akhirnya setelah didiagnosa dokternya nyaranin aku buat di USG. ituloh alat ultrasonik yang biasa dipake buat ngeliat bayi di ibu-ibu hamil. sesampainya di ruang USG, aku ama Dwiky sempet mainin alat-alatnya karena emang baru pertama kali liat. kemudian setelah diperiksa dokter, aku positif kena usus buntu. setelah ngabarin orang rumah aku pun akhirnya diopname untuk dioperasi besoknya.

nyoba2 nge-USG ketek. ternyata gabisa

waktu itu aku langsung ngubungin Dea. Dea ini temen deket sejak SMA dan dia sekarang kuliah di jurusan Kedokteran, dan juga tahun lalu dia juga pernah di operasi karena usus buntu. setelah aku kasih tau aku sakit si Dea langsung nyusul ke rumah sakit. selama dirumah sakit Dea banyak banget ngebantuin, dari mulai milih alternatif pengobatan sampai konsultasi dengan dokternya. bener2 calon dokter masa depan. bahkan di hari pertama itu dia ngorbanin diri buat jagain aku semaleman di rumah sakit sampe2 dia dimarahin pacarnya. bener2 dah, berapa orang lagi nih yang harus kerepotan gara2 aku. tapi tanpa mereka, mungkin sekarang aku udah jadi bangke di kamar.
kekampretan rumah sakit #1: makanannya tawar bet kaya liur sapi


Chapter IV: No Mercy

paginya, suster ngasi tau kalo operasi bakal dilaksanain siang nanti. semua urusan administrasi diurusin ama Dwiky dan pacaranya, Anin. urusan konsultasi dengan dokter dan alternatif2 ditanganin Dea. untuk urusan di kampus diurusin ama anak2 kontrakan. waktu itu mama selalu nelpon dan selalu bilang kalo dia mau langsung terbang ke Jogja. tapi aku larang, karena bakal makan biaya, waktu, dan tenaga yang gak sedikit. setelah saling maksa, akhirnya mama dan papa setuju buat gak ke Jogja. sebenernya aku pengen banget ada mama disitu biar ada yang ngasi dukungan moral dan ngurusin aku, tapi sebagai anak cowok dan anak sulung, gengsi bet rasanya. I can handle myself mom. lagian ada temen2 yang bantuin.
kekampretan rumah sakit #2: seragamnya menandakan hilangnya harapan

ada lagi kejadian dodol yang seharusnya juga gak perlu. dan juga berkaitan dengan titit. sebelum operasi, suster nyuruh aku buat nyukur tubuh bagian 'itu' soalnya bakal dibedah. akhirnya pas mandi aku pun ngabisin waktu lama buat nyukur bagian 'itu' sampai aku pikir bersih. tepat sebelum di operasi, susternya ngecek lagi dan ternyata yang disuruh cukur bukan itu, melainkan bulu2 di perut dibawah pusar doang yang malah belum aku cukur. what. the. fuck. akhirnya sambil ngomel2 susternya nyukurin bulu di perutku.

setelah semua penjelasan tentang operasinya selesai (yang diurusin Dea lagi). aku pun dibawa keruang bedah. emang aneh mungkin, tapi jujur, aku excited banget pas mau operasi. entah kenapa, mgkin karena pengalaman seumur hidup, atau karena hobiku yang nonton film thriller yang melibatkan potong memotong perut orang.
ceritanya lagi pura2 koma biar orang kasian dan simpati

sesampainya di ruang bedah, aku bertemu dengan beberapa dokter yang lagi ngobrol dengan bahasa jawa. waktu itu aku ngerasa udah pusing sebelum dibius ngedenger mereka ngobrol dengan bahasa yang gak aku ngerti (rasis haha). kemudian salah seorang dokter nyuruh aku duduk sambil meluk bantal dan bilang jangan banyak gerak. tiba tiba jarum suntik panjang langsung ditusukin kepunggungku sampe masuk ketulang dan itu lumayan sakit kampret. selagi anestesinya nunggu efek, lagi lagi ternyadi percakapan absurd antara aku dan dokternya
dokter: masih kuliah mas?
aku: masih dok, di arsitektur UGM.
dokter: ooh. masih perjaka gak?
aku:.....masih dok
dokter: aaaaah rugi! saya aja SMA udah gak perjaka
aku: ahaha...ha.haha..h..a..
dokter: pacarnya mana mas?
aku: gapunya dok
dokter: masa gapunya, rugi.

aku sebenernya heran juga, sejak awal masuk rumah sakit ini sampe sekarang entah udah berapa kali aku ditanyain punya pacar apa nggak. baik ama suster maupun dokternya. emang aturan rumah sakit ini kali ya, setiap suster dan dokter, wajib menanyakan status para pasiennya. kampret.
setelah anestesinya bkerja, setengah badanku dari peruk sampe ujung kaki mulai gak kerasa. ternyata aku cm dibius setengah doang, jadi aku tetep sadar waktu dokternya mempreteli isi perutku. beberapa kali aku bahkan bilang "aw, aw, adedeh aw." padahal sbnernya gak sakit, cuma kerasa doang. tapi waktu itu aku juga dikasi suntikan semacam penenang gitu. aku gak tau itu apa, tapi kemungkinan besar ada unsur narkotika yang cukup keras. soalnya setelah disuntikin aku ngerasa langsung ngefly, pandangan bergoyang goyang. aku bahkan gak bisa lagi ngebedain antara ngebuka mata dan nutup mata. semua yang aku liat dan aku imajinasiin rasanya nyata banget. aku gak bisa ngingat begitu jelas semuanya tapi seingetku aku pernah ngebayangin sedang berada di dalam pesawat ruang angkasa dan para dokternya keliat make baju astronot semua. sumpah keren banget. mungkin karena itu kali ya orang keenakan pake narkoba.

beberapa saat kemudian aku hilang kesadaran. dan setelah bangun aku lagi didorong ama susternya dan dia bilang operasinya selesai. aku dibawa kesuatu ruang yang isinya orang-orang kayanya aku. bedanya, mereka gak bergerak sama sekali. awalnya aku pikir aku udah mati dan dibawa ke kamar mayat. tapi ruangannya berisik dan kamar mayat gak mungkin berisik. efek obat nya masih bikin pandanganku melayang-layang dan entah kenapa bikin aku mukul2 besi kasur sampe bikin para susternya kesel. ternyata aku sedang berada di ruang pemulihan. setelah stabil aku langsung dibawa kembali ke kamar dan disuruh tidur. temen2 bilang, katanya pertama yang aku ucapin begitu keluar dari ruang bedah adalah "I can't feel my dick" dan bukannya alhamdulillah atau sejenisnya. sebenernya aku kurang begitu inget tapi temen2 bilang setelah operasi aku sempet meracau gajelas. mgkin krena efek obat penenangnya.
abis operasi langsung agak ngondek gitu jadinya

pertama kali dikasi liat foto ini, aku pikir titiku yang dipotong. ternyata ini usus buntunya.

orang bilang, bagian paling sakit dari operasi adalah pas pasca-operasi. dan itu emang bener. malamnya setelah operasi. aku mulai ngerasain sakit yang luar biasa. bahkan sakitnya lebih parah daripada sakit daripada sebelum di operasi. yang parah lagi, sakitnya bukan sekedar bekas luka operasi tapi juga daerah lain disekitar perut. malamnya efek obat biusnya mulai hilang. aku udah bisa ngerasain kaki dan tititku lagi. sekarang aku udah berani makan dan minum karena udah gak takut lagi bakal berak atau pipis tanpa sadar. tapi ternyata dugaanku salah besar. efek obat biusnya emang udah ga ada untuk tubuh bagian luar, tapi ternyata organ dalem masih kebas dan belum bisa konstraksi. sekitar tengah malem aku mulai kebelet pipis, tapi kencingnya gabisa keluar. makin lama rasa kebeletnya makin besar. kandung kemih rasanya mau pecah tapi tetep gakeluar. beberapa jam aku nahan kencing sekaligus nahan sakit yang makin lama makin menjadi jadi, beberapa kali aku panggil suster dan mereka cuma ngasi tau kalo itu emang biasa. setelah gak tahan lagi, aku memohon ama susternya buat ngasih alternatif buat ngilangin sakitnya.

akhirnya suster nyaranin buat masang kateter. kateter ini alat macam selang yang dimasukin ke titit kita sampe kandung kemih biar urinnya keluar sendiri gitu. walopun kedengerannya ngeri tapi aku gak punya pilihan lain selain ngiyain. dan akhirnya susternya masang kateter (pas masangnya sakitnya naujubilahh) dan sakitnya lumayan ilang. kemudian timbul masalah lagi. kateter ini malah yang sekarang bikin rasa nyeri luar biasa. beberapa jam aku nahan sakit (lagi) karena kata susternya sakit karena kateter emang biasa. tapi sakitnya luar biasa sampe bkin seluruh badan aku keram. bahkan muka juga sampe ikutan keram dan kesemutan. akhirnya sekitar subuh aku udah gak tahan lagi dan minta tolong Ferdy yg kebetulan waktu itu ngindep buat manggiling suster biar kateternya dicopot aja.
suster: kalo ini dicopot tar masnya kalo mau pipis gmana dong?
aku: gapapa sus copot aja plis sus (ini aku ngomongnya sambil terbata bata nahan sakit)
akhrinya suster nyabut kateternya (dan pas dicabut sakitnya juga naujubilahh) kemudian nyuntikin (aku gatau apa yg disuntikin) yang bikin aku tiba-tiba ngantuk dan ketiduran. dan fix lah aku semalaman gada tidur. lega banget rasanya neraka semalam itu berakhir.

paginya, aku tiba2 dibangunin suster buat dimandiin dan digantiin baju yang langsung aku tolak semua. emangnya bayi dimandiin digantiin baju. siangnya aku langsung nyoba buat duduk, kemudian langsung nyoba buat jalan. dan hal yang paling nyenengin adalah sekarang udah bisa pipis sendiri mehmeh. siang itu dokternya dateng meriksa lagi dan bilang udah boleh pulang kalo mau dan makan gak ada pantangan (jadi yang ngasi pantangan itu biasanya malah kerabat2 pasien). setelah ngeliat tagihan biayanya, akupun mutusin buat pulang hari itu juga karena juga udah merasa lumayan. badass.
hey I'm okay!


Chapter V: No More

beberapa bulan yang lalu, aku pernah dapet sakit yang persis sama. tapi waktu itu masih infeksi dan bisa ditangani dengan obat doang. bener-bener gak nyangka bisa bakal sampe separah ini.

selama sakit selain temen2 kontrakan. temen2 lain juga datang silih berganti ngejengukin, bahkan temen2 yang tak terduga sekaligus. keluarga, terutama sepupu-sepupu yang kuliah di jogja juga datang ngejenguk. dan temen-temen yang gabisa dateng ngasih support lewat sosial media. ternyata sakit bikin kita tau bahwa ternyata sebenernya banyak orang-orang yang peduli ama kita, walopun selama ini kita gak nyadar. oh ya, dan kayanya aku harus mulai giat nyari pacar, soalnya kemaren pas sakit kayanya bakal enak banget seandainya ada pacar...lol jk.

There was an error in this gadget