Monday, March 28, 2011

Duduk Di WC Jongkok

sekitar tiga minggu yang lalu. waktu itu aku lagi di studio bareng 9 temen sekelompokku, ngerjain tugas desain. kebetulan waktu itu kami tugasnya mendesain sebuah toilet umum. nah, pas lagi ngobrol2 diskusi tentang tuh desain, tiba2 salah seorang temenku, Okta, lidahnya kepeleset ngomong, awalnya kayanya dia mau nanyain tentang ukuran toilet duduk dan jongkok gitu, tapi yang keluar dari mulutnya malah "kalo duduk di wc jongkok...", spontan aja semuanya pada ngakak ampe pantat copot (LMAO).. aku ama Seto, yang paling autis di kelompok, langsung aja meragain ilustrasi gimana kalo duduk di wc jongkok.

kelompok Studio ku, kelompok 5E (nama disamarkan)
sejak kejadian itu, lelucon berak duduk di WC jongkok menjadi lawakan maskot di kelompok kita. entah kenapa lucunya gak ilang ilang.
ternyata, kata2 duduk di wc jongkok itu terngiang2 setiap saat di telingaku. sejak saat itu aku juga jadi sering boker. dan setiap ngeliat kakus, aku jadi ngebayangin, apa jadinya kalo aku nyobain duduk disitu.

imajinasi makin liar.

tiap malam sebelum tidur, tiap pagi pas bangun tidur, dan tiap siang pas kuliah, aku selalu ngebayangin duduk di WC jongkok itu. setelah di bayangin, kayanya nikmat juga ya. duduk di wc jongkok. bagaikan berendam di Bathtub..
begitu santai....
begitu tenang....
begitu nikmat...
ahh....
apalagi kalo di temani cemilan yang enak, sirup segar, headset buat dengerin mp3, dan laptop untuk sekalian OL ahhh nikmatnya...

sejak saat itu, aku dan si Taci, WC favoritku dikosan, menjadi semakin akrab.

pas kuliah tadi, aku masih aja kepikiran tuh duduk di wc jongkok, jadi aku akhirnya bikin ilustrasinya:
posisi 69 (dari buku 1001 Posisi Beol)
kita semua tau, posisi diatas adalah posisi standar dalam buang hajat. berikut analisisnya:
kelebihan:
-jongkok memperlancar keluarnya si Kuning
-jongkok memperkuat otot kaki
-kita bisa menyandarkan dagu kelutut
-merenung jauh lebih enak karena si Kuning jauh dari mata kita.
kekurangan:
-jongkok terlalu lama bisa menyebabkan pegal, keram, dan kesemutan.
-karena tinggi, si Kuning yang jatoh bakal menimbulkan cipratan, dan itu sangat mengganggu.
-klo kita menunduk, maka pandangan langsung tertuju pada para Kuning, dan itu gak unyu sama sekali.
-posisi ini membuat si Kuning keluar dengan lebih "berisik".

nah, sekarang kita lihat posisi duduk di wc jongkok (posisi 2):
posisi doggy style (dari buku 1001 Posisi Beol)
nah, posisi di atas adalah posisi yang sangat langka sekali diterapkan masyarakat indonesia. padahal ini sangat efektif sekali, berikut analisisnya:
kekurangan: orang takut mencobanya (cuma itu)
kelebihan:
-kaki tidak akan pegal karena berada di posisi santai.
-anda bisa menengadahkan kepala, dan itu baik untuk sirkulasi. ini juga memperlancar kita dalam pencarian inspirasi
-punggung anda bisa rileks, tidak seperti jongkok, posisi ini bagaikan di bath tub yang nyaman dan unyu.
-anda tidak perlu merasa terganggu oleh si Kuning karena ia tertutupi.
-si Kuning bisa keluar tanpa suara, cipratan, dan bau, dan itu sangat keren.
inilah yang dimaksud dengan "tanpa suara, cipratan, dan bau"
nah, jika anda merasa masih kurang yakin dengan kenikmatan yang ditawarkan dengan duduk di wc jongkok. mungkin ada dapat mengkreasikannya. misalnya dengan membawa laptop untuk OL, cemilan, komik, sirup segar, dan headset buat dengerin mp3.
bayangkan..
bayangkan..
nikmatnya...
jika anda sulit membayangkan, mungkin ilustrasi ini dapt membantu anda, supaya anda lebih yakin:
nikmatnya tiada tara, rasanya ingin selalu begini

nah, begitulah analisis dari penasarn yang terus menghantuiku tiap waktu ini. jadi, tunggu apa lagi, mari kita membuat revolusi dalam dunia perberakan. jangan mau kalah ama bangsa barat yang membanggakan inovasi2 brilian mereka. globalisasi bukan milik mereka, tapi milik kita juga! karena itu, duduk di wc jongkok, mari kita galakkan! selamat mencoba!

NB: kalo kamu udah nyoba, kasi tau rasanya ya..

(O,O)

Sunday, March 27, 2011

Nocturnal Note #2

ngelanjutin postingan Nocturnal Note yang sebelumnya, dengan rahmat tuhan yang maha esa aku udah ngerekam 3 lagu yang gak kalah cacatnya lagi.

lagu yang ketiga ini (dipostingan sebelumnya udah ada 2) judulnya Dungtangtang..
lagu ini dinyanyikan dengan muka datar dan suara rendah..
lagu ini bercerita tentang pengalaman aku dan temen2ku yang berasal dari luar jawa, yang disiksa oleh orang2 jawa yang ngomong pake bahasa Saturnus jawa. ditelinga kami, kalo mereka ngomong pake bahasa Jupiter jawa itu kedengarannya "dung tang tang dung tang tang" doang, jadi kita gak ngerti. dan kita sudah cukup dapat kesulitan karenanya. bukan bermaksud rasis, tapi emang rasis hahaha. pesan yang pingin di sampein disini adalah, saling menghargai, biar bersatu kita juga harus make bahasa yang universal dong. trus juga, kalo ngelaundry usahain jangan ama orang jawa (rasis lagi hahaha).

lagu ke empat ini judulnya OST TKAD. TKAD atau Teknik Komunikasi Arsitektur Dasar adalah salah satu mata kuliah (lebih tepatnya pelatihan) yang diadain tiap hari sabut pas semester satu. jadi TKAD ini kegiatannya adalah keliling kota jogja, mencari suatu bangunan, kemudian digambar dengan teknik yang bervariasi, mulai dari pensil, tinta, pensil warna, dll. TKAD ini di organisir bukan oleh dosen, tapi oleh asdos..
lagu ini dinyanyikan dengan penuh ekspresi seperti giring Nidji..

nah, dari lagunya sendiri kita sudah tau, betapa menyiksa dan menderitanya dikarenakan TKAD ini, terlebih lagi dengan asdos2 yang sifatnya aneh2 itu. tapi, kayanya aku merindukan masa2 kelam itu..

lagu kelima, judulnya Sebut Saja Bunga, lagu ini bukan bercerita tentang gadis 7 tahun yang diperkosa bapak tentangganya trus dimutilasi. bukan. lagu ini bercerita dari pengalaman aku ama temen2 juga. waktu itu dikampus kita iseng2 voting buat mutusin siapa cewek yang paling cantik di angkatan, akhirnya kita sepakat buat ngenunjuk "dia", dan kita manggil dia Bunga. dia yang paling cantik, sebut saja bunga.
lagu ini dinyanyikan dengan cengkok layaknya band2 melayu.. biar variatif aja haha..


ada satu hal, meskipun Bunga ini kita tunjuk sebagai cewek yang paling cantik, faktanya adalah aku punya "bunga"ku sendiri. ada seseorang lain, yang menurutku, adalah salah satu ciptaan tuhan dimana mood tuhan waktu itu sedang baik. dan, sebut saja dia bunga... hehe..

NB: sori kalo rekaman dan suaranya alakadarnya, lagi gak mood buat ngemix ama ngedit nih hehe..

(O,O)

Saturday, March 26, 2011

Marmut Makan Jambu

aku ngefans banget ama Raditya Dika. ya, ngeliat kelakuan aku yang kaya singa laut abis aborsi ini emang sedikit banyak dipengaruhi ama dia. semua bukunya udah aku baca. dan yang terakhir, aku baca bukunya yang Marmut Merah Jambu, lagi, untuk yang ketiga kalinya. emang sih, diantara semua bukunya, menurutku Kambing Jantan lah yang greget nya paling nyata. leluconnya original. tapi, MMJ, yang lebih fokus ama kisah cintanya, gak kalah asik kok. nuansa galaunya kerasa banget, tanpa ninggalin esensi humornya.
entah kenapa, abis ngebaca buku ini, tiba2 aku pengen nulis cerita sejenis dibuku ini. oke, gak kreatif.
oke, cukup mukadimah, sekarang cerita. cerita tentang aku dan beberapa keturunan hawa.

1. Masa SD (Sotoy Dungu)
baiklah, pada masa ini, aku bener2 gak tau apa itu suka. mungkin karena masih ingusan dan polos kali. dari pertama masuk ampe kelas 4 SD, aku nganggap cewek itu adalah bahan jahilan yang sempurna. ya, mereka mudah dikerjain, namun tidak melawan. dijahilin, namun gabisa lari. aku juga punya banyak temen cowok dan cewek, bahkan dulu kami sering mandi bareng disungai, yang belakangan aku tau itu adalah perbuatan maksiat (mungkin bisa dikatakan sebagai Mandi Kebo, yang sejenis ama Kumpul Kebo). waktu itu aku gak tau apa itu pacaran, apa itu film bokep, apa itu Hukum Newton, apa itu Induksi Elektromagnetik, apa itu.... oke, ini udah kelewatan ngawurnya.
dulu aku unyu sekali

nah, pas akhir kelas 4, aku disunat. ya, disunat. dan, sunatnya adalah sunat massal dimana kalo kita mau sunat, bakal dikasi duit sepuluh ribu dan lolipop. nah, sejak disunat, aku udah gapernah mandi bareng lagi ama temen2 cewekku di sungai. udah jarang ngejailin cewek, dan udah rajin make sempak. oya, sejak abis sunat, aku juga udah bisa nyuci berak sendiri. dulu pas abis disunat, butuh 2 minggu buat ngeringin tuh titit. tiap hari aku mesti tidur pake tudung saji, ato pake sarung diiketin di atas ventilasi. cacatnya, dulu itu dokternya salah perban ternyata. si dokternya benar2 memerban tititku 100%, tanpa ninggalin celah. jadi tiap hari aku harus kencing dengan sedikit tenaga dalam. pernah juga infeksi, gara2 dikejar ayam dan jatoh dari mobil. horor abis.
dan, aku juga mulai suka ama seseorang, temen sekelas. tapi belakangan aku tau, ternyata orang yang aku suka itu adalah sepupuku. dan, cinta kami pun tak bisa diteruskan, alias terlarang. tamat.

kayanya ini lebih banyak cerita sunatnya daripada cintanya deh. tapi, yaudahlah.

2. Masa SMP (Sotoy, Mentel, Puber)
tamat SD, aku pindah dari kota A ke kota B (kenapa jadi kaya soal ujian fisika gini ya). kalo dulu tinggalnya ama kakek nenek, sekarang tinggalnya ama orang tua. dan adek2ku yang cacat mental itu.
di masa ini, aku udah mastiin kalo temen2 cewek satu sekolahku ga ada yang sepupuan ama aku. brilian.
pas smp, aku ama temen2ku (Feba, Heli, Wayu, dan Dede) bikin organisasi yang bernama POJ (persatuan orang jomblo), sumpah norak abis. tapi, kalo smp tanpa gank itu ama aja dengan celana tanpa sempak. wajib. sesuai namanya, aku ama anak2 waktu itu sepakat buat ga punya cewek, bukan karena kami maho, tapi karena emang kami ga berpotensi buat hal2 kaya gitu. malah pernah bikin perjanjian tertulis yang ditandatangani semua anggota POJ, norak to the max.

tapi tetep aja, si Feba malah punya pacar -L-. karena dia emang jago dalam ngerayu cewek dan mukanya mirip ariel meskipun kulitnya hitam kelam. sebenernya waktu itu aku juga suka ama beberapa cewek, tapi selalu aja variabel yang bikin aku gak bisa maju, misalnya: cewek itu juga disukai temenku, cewek itu udh punya cowok, cewek itu kakak kelas, cewek itu anak orang berada, cewek itu ternyata bukan cewek tapi cowok (nah lo). kesimpulan: cewek yang aku suka adalah cewek yang gamungkin aku dapetin, dan cewek yang suka ama aku adalah cewek yang nggak aku suka. gokil.

ternyata bukan aku aja yang ngerasa kaya gini, Heli Dede ama Wayu ternyata bernasib hampir sama ama aku (ditambah mereka emang terlahir dengan tampang jelek mengenaskan). akhirnya kami sepakat, perjanjian gak penting itu harus di hapus. akhirnya perjanjiannya itu disobek dan kami pun bersuka cita. seperti biasa, norak.
meski begitu, ampe kelas 3 kita tetep aja ga laku-laku. tragis.
***
berawal dari sebuah sms yang salah kirim, aku berkenalan ama Mawar (oke inisialnya emang kaya korban pemerkosaan dikoran koran), adek kelas yang hobi smsan. entah kenapa, sejak itu kami jadi sering smsan (dulu belum jaman fs fb ato twitter). ternyata dia cewek yang asik, lucu, dan manis. pas di sekolah kita juga sering ketemuan. malang bagi si Mawar, aku akhirnya suka ama dia. dan, seperti biasa sodara-sodara, Mawar ternyata adalah pacarnya temen baikku, Pepsoden (oke aku emang gak kreatif milih nama inisial). aku ama Pepsoden udah temenan dari kelas satu, terlebih lagi dia yang ngajarin aku maen gitar (yang katanya bisa bikin kita digila2i cewek). aku bingung mesti ngapain. untung jaman smp galau belum populer. akhirnya aku biarin aja apa adanya, Mawar tetep ama Pepsoden, dan Mawar tetep smsan ama aku tiap malam.
lama kelamaan aku ama Mawar semakin akrab, dia juga sering curhat tentang si Pepsoden ama aku. dan aku pun sok-sok cool dan sok sok bijak ngehibur dia.
tentang aku, kau dan dia

suatu hari, petaka sekaligus mukjizat terjadi; Mawar putus ama Pepsoden. ini membuat frekuensi smsan dan ketemuan aku ama Mawar makin sering. aku juga sering curhat2 ama temen2nya si Mawar, dan mereka baik banget mau ngebantuin aku. akhirnya suatu sore, temen2nya Mawar ama temen2ku sekongkol buat ngejebak kami berdua. kami diajak jalan-jalan sore gitu dan ditengah jalan malah ditinggalin berdua. aku nyadar ini adalah konspirasi, temen2ku ngasi kode buat ngenembak si Mawar.
panik.

selama ditinggalin berdua, aku ama Mawar cuma diem2an. aku juga gatau musti ngapain. mungkin aku berbakt kayang atau manjat tower PLN, tapi kalo nembk cewek aku bener2 butuh tutorial ato buku panduan manualnya. dan, ujung2nya aku malah ngacir, ninggalin Mawar sendirian. Mission Failed.
setelah ngacir, aku baru nyadar, kalo aku itu cemen, dan gak jantan sema sekali, aku malu ama Mawar dan temen2nya. akhirnya aku sms dia, "Mawar, sebenernya aku suka ama kamu, tapi aku ga berani bilang, aku emang cemen. gausah urus aku lagi. ini sms terakhir. gausah dibales". sent.
menurut perkiraanku, Mawar pasti bakal ilfill banget ama aku. tapi malemnya, dia malah ngesms aku, "bang, apa bener cewek yang abang suka itu Mawar?".
aku panik. sangat panik.

aku langsung kerumahnya si Feba, sebagai sesepu yang berpengalaman dalam percintaan, dia pasti tau aku harus ngapain. dan nasehatnya, aku musti nembak Mawar.
esoknya, disekolah, aku masih keki kalo ketemu ama Mawar, masih berusaha menghindar. pulangnya, setelah di gebukin dan diseret ama temen2. aku akhirnya mutusin buat ketemu ama Mawar, kebetulan juga dia hari itu piket kelas.

pas dia lagi di TPA, lagi buang sampah, aku samperin. dan tanpa sadar aku ngomong, "Mawar, mau gak jadi pacar aku?", setelah ngomong gitu, paniknya baru terasa. dia cuma senyam senyum didepan aku. aku lagi berdiri di tepi bak sampah, kalo dia terima, aku bakal pegang tangnnya, tapi kalo nolak, aku bakal loncat ke bak sampah.
"Mawar jawab 3 hari lagi ya..".
GUBRAK. aku pikir aku bakalan gugup dan keringet dingin cuma buat tiga menit. tapi dia sukses ngebuatnya jadi tiga hari. 3 hari kemudian, sepulang sekolah, sebuah kata "iya" darinya ngebuat kita resmi pacaran. dan sesimpel itu, kita jadian. dan itu adalah sebulan sebelum aku tamat smp.
sejak saat itu, aku ama Mawar hampir tiap hari pulang bareng. meskipun rumah kita berlawanan arah. sesekali juga aku berani2in buat ngegandeng tangannya. dan itu adalah pertama dan mungkin terakhir kalinya aku megang tangan cewek. yang bikin ribet adalah, kita backstreet. bapaknya Mawar ga ngijinin dia pacaran, walaupun ama orang cowok paten kaya aku (eaaaa). jadi cuma di sekolah lah kita bisa ketemuan. selebihnya, smsan. ini ngebuat aku mulai jenuh.

ternyata pacaran ga sesimpel itu. ini bukan sekedar masalah pegang2an dan tiap malam sms "M3t Bobok yaCh cyaanK, mmuUaacH". tapi juga ujian mengenai kontinuitas dari konsistensi kita. dan benar saja, hubungan kita ga se-epic ketika kita lagi pdkt. mungkin karena udah ngerasa berhasil memiliki, jadi gada lagi usaha buat jadi yang terbaik. kita jadi sering berantem.
sebulan berlalu. aku pun udah tamat. dan ngelanjutin sma di kota yang berbeda. sering berantem dan LDR adalah kombinasi terjelek sepanjang yang pernah aku tau. akhirnya kita sepakat, buat ngakhirin hubungan kita. dia yang minta sih, karena aku gapunya solusi lain jadinya aku iyakan aja. dia ga tau sesayang apa aku ama dia. sangat.

hal ini cukup ngebuat aku ngedown ampe beberapa minggu. tapi seiring berjalannya wktu, akhirnya aku udah bisa lupa ama dia. satu hal yang aku simpulin, rasa sayang seseorang ketika pdkt pasti selalu lebih besar ketika pacaran.

3. Masa SMA (Sotoy, Mentel, Akilbalig)
putus ama Mawar ga ngebuat aku ngemutusin buat jadi gay. nggak sama sekali. setelah masuk sma kehidupan berjalan seperti biasa. kata Raditya dika, ada yang namanya Universe Coincidence (kebetulan semesta). tapi ini bukan kebetulan semata, melainkan semua yang terjadi telah diatur semesta. jadi gak ada yang namanya kebetulan, melainkan semua sudah di atur oleh alam semesta (tapi tentu saja alam semesta bukan tuhan).
waktu aku masih di kelas X, ternyata alam semesta sudah mengatur pertemuan aku ama Salju. cewek putih, lemah gemulai, dan lugu. pertama kali ngeliatnya, aku tertarik. tapi bukan suka. karena aku bukan tipe yang bisa suka pada pandangan pertama. biasanya aku suka ama orang karena udah sangat kenal, bukan ingin kenal karena suka.

kebetulan waktu itu aku sekelas ama Salju. dia orangnya gak kocak, tapi lucu. kepolosannya yang membuat lucu. sekelas ama dia udah cukup ngebuat aku mengenalnya, dan cukup ngebuat aku jadi suka ama dia. namun seperti biasa, lagi2 alam semesta jahil. pada saat yang sama, kak Topan, kakak kelas yang ganteng dan populer, juga lagi ngedeketin Salju. aku, tentu bukan saingan. dan gak perlu waktu lama buat kak Topan jadian ama Salju. Salju dan Topan, memang cocok. sedangkan aku, cuma pasir kering yang terseret angin.
setahun kemudian, aku dan Salju naik kelas dan kak Topan pun tamat, dia ngelanjutin kuliah di sebuah universitas di Jawa. Salju dan Topan LDR-an.

entah kenapa, aku masih aja suka ama Salju. mungkin ini juga yang dinamakan berprinsip dan berkomitmen. menurutku orang yang konsisten itu sangatlah keren. sejak kelas 2 itu, aku berusaha lagi buat ngedeketin si Salju. kita emang deket, tapi kita masih nganggap ini sahabat. kita semakin sering bareng, belajar bareng, malah kita punya buku yang isinya surat2an, karena pas sma itu kita di asrama dan ga dibolehin bawa hp. ditambah lagi, kita punya banyak kesamaan. lama kelamaan aku suka ama dia sudah menjadi rahasia umum diantara temen2. tapi tetep aja, meskipun udah all out, usahaku tetap sia2. kalo aku berkomitmen, tentu Salju juga. dan ini ngebuat  Salju berada dalam posisi yang rumit. memang ini salah, tapi gatau kenapa aku tetap ngelakuinnya. malh aku udah beberapa kali nyatain perasaan ke Salju. tapi dia ga pernah ngejawab dengan "iya" atau "tidak", selalu dengan jawaban yang mengawang. seakan2 masih memberi harapan.
masih tentang aku, kau, dan dia

3 tahun itu aku habisin buat ngejar Salju yang ga pasti akhir ceritanya. rasanya seperti berenang di laut tanpa tau dimanakah daratannya; mengambang sepanjang waktu. seperti menggenggam bulan yang sepertinya terjangkau padahal sangat jauh. tapi aku masi tetap ama prinsip, konsisten. setelah aku gapunya apa-apa lagi buat si Salju, akhirnnya aku mutusin buat berhenti. memulai dengan orang lain, sepertinya juga nggak semudah itu. akhirnya nyerah, dan bermain dengan perasaan sendiri. mehmeh.
setelah melalui cerita yang terjal itu, hubungan aku ama Salju menjadi kurang membaik. bukannya saling membenci, tapi sepertinya mengacuhkan satu sama lain adalah yang terbaik saat itu.
akhirnya setelah tamat, aku cuma bisa menarik nafas panjang. mungkin seperti Mawar dulu, palingan aku butuh beberapa minggu doang untuk ngelupain Salju. dan sekali lagi, dia gatau sesayang apa aku ama dia. sangat.
***
kita udah kuliah ditempat dan dipulau yang berbeda. dia menjadi calon dokter dan aku jadi calon arsitek, sesuai impian masing2 dulu. namun kami masih saling mengacuhkan. beberapa minggu setelah masuk kuliah, aku dapat kabar kalo Salju udah putus ama Topan.

kampret memang.

tapi aku udah gak peduli lagi, gak bisa ngapa2in juga kan. aku juga udah ga peduli lagi ama hal2 begituan. sejak pisah dari Salju, aku mulai mikir kalo berkomitmen itu cuma buang2 waktu, hanya untuk orang bodoh. buat apa setia, kalo kitanya repot sendiri dengan perasaan.
beberapa minggu setelah Salju dan Topan putus, aku dapat kabar lagi, kalau Salju sekarang pacaran ama Bola (lagi2 gak kreatif milih inisial). dan, SEPERTI BIASA, Bola ini adalah temen baikku, temen se kos, temen se universitas, dan teman senasib. soalnya dulu aku ama Bola ini menggelandang bersama di Jogja ini. hehe. aku juga gatau kisahnya mereka ini, tapi sepertinya mereka emang punya keterkaitan dari dulu. Bola Salju, hmm cocok juga. hehe.
bagaimana aku? santai. mungkin orang2 bakal ngira reaksi ku kaya gini:
"ANJIIIING! 3 TAHUN AKU PDKT GAK DAPAT2! DAN SEKARANG MALAH JADIAN AMA TEMENKU, JALAAANG!!!...", tapi kenyataannya cuma seperti ini:
"oh, Salju sekarang ama Bola toh.." *garuk2*.
awal2nya Bola emang agak2 gak enak gitu ama aku. tapi akhirnya dia juga nyantai2 aja. buat sahabat sih, apa yang nggak haha. lagian aku juga udah netral sama si Salju. banyak temen2 yang ngira, aku bakalan dpresi abis karena Bola dan Salju jadian. tapi sebenarnya mereka salah besar, ini semua benar2 biasa. tapi gara2 ini, aku sempat kepikiran buat punya pacar secepatnya, biar temen2 ga mikir gitu lagi. tapi niat itu aku urungkan, kasian ntar yang jadi pelarian.
benar benar cocok hehe

jadi begitulah, yang bisa aku simpulin, menyukai tidak cukup dengan memaksakan perasaan, tapi juga mempertimbangkan logika. semuanya sudah di atur alam semesta, jadi kita gak usah khawatir. hidup ini adalah drama tanpa naskah, yang endingnya masih lamaaa.. jadi tetap moving on, cukup mainkan saja peran masing2..
galau. muahahaha

4. Masa Kuliah
sekarang 2011, sudah setengah tahun menjalani kehidupan perkuliahan. bagaimana cerita yang sekarang? entahlah, aku pun gabegitu yakin. kalo ditanya ada suka ama orang apa nggak, aku bingung mau bilang apa. jujur, pengalaman ama Mawar dan Salju agak bikin malas, tapi terikat masa lalu itu ga baik. jadi sekarang aku cuma menunggu, ya, menunggu kelanjutan cerita ini. aku masih berperan disini. menunggu sesuatu, menunggu seseorang. seseorang yang mau memulai dari 0 bersama-sama. seseorang, yang, sudah dipilihkan alam semesta buat aku.

mungkin cerita ini cukup tragis dan menyedihkan (haha), tapi aku yakin, bakalan ada waktu dan orang yang tepat. karena, menurut sejarah sendiri, cewek diciptakan dari tulang rusuk cowok. jadi, cowok harus mencari tulang rusuknya yang hilang, supaya dirinya menjadi lengkap seutuhnya. kenapa tulang rusuk? karena cewek bukan dari tulang kepala, yang bisa dibodoh-bodohi dan akal-akali. bukan dari tulang kaki, yang bisa seenaknya kita injak2. tapi dari tulang rusuk, yang dekat dengan hati untuk disayangi, dan dekat dengan tangan untuk dilindungi.
dan aku harus cari tuh tulang rusuk. meskipun sampai sekarang, aku cuma bisa gigit jari ngeliat orang yang berpasangan, aku seperti mamut yang lagi makan jambu.

(O,O)

NB:setelah aku baca lagi, postingan ini sangatlah homo sekali. lelaki macam apa yang nulis blog kaya nulis diary gini. untung nulisnya gak sambil nangis. CACAD. terlanjur nih, yaudah deh.

Tuesday, March 15, 2011

Castol Studio Entertainment

sabtu dan minggu adalah hari libur bagi mahasiswa pada umumnya. oke, orang normal pasti bakalan ngabisin malam liburan dengan berjalan jalan, party, ato pacaran. tapi aku bareng temen2ku, melakukan hal2 yang lebih sakral, mistis, dan sedikit vulgar. silakan cek video dibawah ini, mungkin video ini agakb erbahasa India, tapi tenang aja, sudah aku sediain subtitle nya:

 
C*STOL - Koe Milih Gaya

dan video berikutnya ini agak vulgar sedikit. tapi kita bisa melihat sisi positifnya. kita bisa ambil amanat dan hikmah yang tersampaikan dari video tersebut. meskipun aku gatau apa pesan moralnya.

C*STOL - K*nd*m

oke anak nongkrong mtv, sekian dulu video clip of the week buat kali ini. wasalam.

Friday, March 4, 2011

The Lost Species

udah lama nggak ngepost. karena sibuk, mager, dan gak mood. ini juga ngepost karena tiba2 kangen keluarga. jadi pengen ngepost tentang keluarga nih ceritanya. tenang aja, dari judulnya postingan ini gabakalan ngebahas tentang sepasang makhluk hasil eksperimen laboratorium yang kabur karena takut ama gunting sunat dan ngelahirin spesies cacat kayak aku gini. keluargaku normal kok. normal, ya, normal. normal. entah kenapa pas nulis "normal" aku mengalami konflik batin yang amat sangat.

1. Tony Milioneri
dari namanya, kita sudah bisa menebak kalau dia adalah seekor papa. eak, bukannya kurang ajar, tapi kedodolanku ini adalah diferensial alias turunan dari papa. yak, sifat yang diturunin papa ke aku adalah susah serius dan suka kentut pas bangun tidur. masyaallah. papa umurnya udah 45, profesinya adalah guru biologi sma sekaligus wakasek bidang sarana. hobinya bervariasi banget, dari ngupil (suka nyodok2 idung terus hasil galiannya dijentikin dengan akurasi tinggi dimana istri dan anak2nya adalah sasaran tembaknya), makan (selama itu bukan bangkai apapun yang bisa ditelan pasti ditelan ama papa), tengkurap (nggak kenal waktu, tempat dan situasi, pokoknya setiap ketemu bidang datar pasti papa tengkurap), kentut (salah satu bentu komunikasi dikeluarga, misal papa kentut dikamar, artinya dia kelaperan, trus mama kentut didapur, artinya makanan udah siap dan semuanya segera kemeja makan, trus aku ama adek2ku akan kentut bersahut2an yang artinya "iya ma bentar lagi"), sampai benerin jalan (kalo ada jalan bolong disekitar rumah pasti papa yang pertama kali nutupin). dan belakangan aku menyadari bahwa hobi papa yang paling bisa diterima akal manusia adalah badminton (tiap selasa dan jumat papa maen, dan aku gapernah sekali pun seumur hidup bisa ngalain papa, SM*SHannya kuat banget!). oiya, papa juga hobi banget maen Zuma Deluxe. itu loh, game kodok yang yang nembak2in kelereng warnawarni itu. dulu tiap hari papa ngebajak komputer kami buat maen itu. tiap pulang kerja main, pulang dari mesjid main, pulang dari badminon main. kalo udah main zuma, papa akan mangap dan dan indranya akan mati beberapa saat. soalnya kalo di panggil gabakalan nyahut. misalnya pas manggil. "pa, kunci motor mana?", papa cuma bakal ngejawab "aa..". "pa, minta duit jajan dong.." "aa...", "pa, mama kawin lagi!" "aaa...". untung tuhan masih sayang ama kami, papa kami kembali normal sejak komputer dirumah rusak. hoho. papa juga punya rambut di putingnya. papa dirumah biasanya jarang pake baju, aku ama adek2 kadang2 suka mainin bahkan nyabutin bulu yang bersarang di tete papa tersebut.
yang paling aku suka dari papa adalah gabisa marah, seingetku, papa cuma pernah marah sekali, yaitu pas idul fitri pas aku masih sd dulu. waktu itu aku berantem sama Maestro pake lempar2an obor, trus kami digampar sama papa ._. papa juga humoris banget. siapapun, apapun, bisa jadi bahan lawakan.
yang gak akusukanya papa pelit, perhitungan, dan ga mau kalah kalo udah berdebat. -_-
tapi tetap, papa adalah patokan buat aku,belum sukses namanya kalo aku belum bisa melampaui papa dalam segala bidang (.)(.)
perhatikan lingkaran merah
2. Misnawati
dirumah dan dikeluarga, mamalah satu2nya makhluk yang paling cantik dan akan selalu begitu. mama biasa dipanggil Emi. beda 7 tahun ama papa, mama masih 38. mama, sifat yang dituruninnya ke aku adalah bersin2 dan suka emosi gajelas. mama adalah iburumah tangga yang tangguh, bayangin aja, seorang diri ngurusin 4 ekor trenggiling rabies dan seorang papa yang kalo gak di cambuk pake ikat pinggang gabakalan mau mandi sore. mama hobinya bersin2 (alergi parah, kalo udah kambuh, tiap 13 detik pasti bakalan hatceh2, begitu terus sampe mama minum obat dan ketiduran, dan penyakit ini nurun ke aku meskipun ga separah mama), bersih2 (mama bisa ngedenger kalo ada yang makan tanggo dan ampas gigitannya jatoh ke karpet ruang tamu meskipun mama lagi didapur, nyapu dan ngepel rumah udah kayak solat fardu bagi mama), senam (tiap sore, mama pasti ngebajak tivi ruang keluarga buat muter kaset senam berty tilarso kemudian joget2 sampe bikin rumah oleng), masak (batu bara dan bangke orang utan pun bisa  mama sulap jadi makanan enak saking jagonya masak). mama juga punya suara super, pas sore, mama selalu manggil Feimes (adekku yang paling kecil) yang lagi main entah dimana. mama bakal teriak didepan teras "FEIMEEESSS, PULANG! MANDII!" kemudian dari kejauhan entah darimana Feimes bakal berlari pulang mengingat mama punya cambukan ikat pinggang bagi yang gak patuh ama mandatnya.
yang aku suka dari mama adalah, mama suka manjain anak2nya, apalagi aku, yang jarang dirumah. setiap pulang kampung kerumah, mama tiap hari bakalan nanya "hari ini menu makannya apa?", dan aku pun ngejawab setiap hari dengan jawaban yang variabelnya sama, yaitu AYAM. "ayam gulai aja ma..", "ayam kecap ma..", "ayam bakar deh..", "ayam kampus ya mama sayang..". mama juga ahli dalam menyelundupkan dana dari saku papa. misalnya aku minta duit ama papa dan gak dikasih, nantinya mama pasti ngasih aku duit sambil berbisik "ini disimpan, jangan bilang2 papa ya". oh mama.
yang gak aku suka (sebenarnya gabisa dibilang gasuka juga sih hehe) dari mama adalah kalo lagi belanja bareng, beli baju misalnya. kebanyakan orang pasti bakal nanyain "eh ibuu, ini siapa? adiknya ya?". ADIK BACOT MU! emang aku setua itu apa?? emang sih mama awet muda, tapi masa aku setua itu sih. yang paling parah adalah pernah orang ngira aku ini SUAMINYA MAMA. -__-"
mama sang ababil

kover majalah Gadis edisi 3065
3. Brilian Echonery
semua orang pasti kenal makhluk yang satu ini. eaaakk, aku emang anak pertama mama papa, meskipun projek gagal, mereka tetap sayang ama aku. meskipun anak pertama, aku cuma sekitar 5 tahun yang benar2 serumah tinggal sama mama papa. sejak umur 3 tahun sampai tamat SD, aku tinggal sama nenek kakek dikampung (sampai sekarang aku gatau kenapa aku ga dibawa dan ditinggal sama kakek nenek .__.), pas smp baru sama mama papa, pas sma udah asrama di Pekanbaru, dan sekarang kuliah di UGM. gak kayak adek2ku, yang sejak masi sperma bauk sampe sekarang tinggal sama papamama.
mungkin banyak yang heran, tentang nama kami. yak, aku akui ini emang spertinya tradisi keluarga besar ngasi nama keturunan agak "nyentrik" dikit. nama aku itu artinya brilian=pintar, echo=gema (biar namaku bergema kemanamana , eaaakk), dan nery adalah nama belakang papa. nama adek2ku gakalah nyentriknya kaya gini haha.
yang ngebaca ini setidaknya pasti udah kenal aku sedikit banyak.
no comment
4. Herian Maestro
biasa di panggil mestro, tapi aku manggilnya adek doang. dek. dia lebih muda setahun setengah dari aku, sekarang dia udah kelas 3 sma di sma tempat papaku ngajar. dia bangga banget pas kemaren juara kelas, padahal nilai2nya palingan di edit ama papa hahahaha. diantara berempat beradik, menurutku mestro lah yang paling bego (hahaha jan bongi dek!). hobinya adalah ngancurin barang (apapun yang berada di genggaman tangannya pasti akan berakhir dalam kehancuran, papa malah udah ngejulukin dia Dewa Siwa alias dewa perusak), ngerebut mainan dan menyiksa 2 ekor makhluk naas yang lebih muda darinya (si Deni ama Feimes adalah korban kekerasan dalam adik beradik), dan makan (dirumah, makanan harus disembunyiin biar kita gamati kelaparan soalnya bakal diabisin ama dia).
dari kecil sampai smp, berantem adalah ritual wajib kami. aku jagonya ninju dan dia jagonya gigit. malah kami juga mengembangkan gaya berantem yaitu dengan meludah. malahan karena berantem pake ludah ini kami berdua pernah di usir mama dan disuruh tidur di teras rumah.
secara keseluruhan, aku jauh lebih unggul dari dia; tampan, pintar, mandiri, dan wangi. aku suka banget pas klo ngumpul keluarga trus mamapapa ngomong sama maestro dengan diawali dengan kalimat "contoh tuh abang kau..". MUAHAHAHAHAHA. ironisnya, aku bisa dibilang belum pernah pacaran sedangkan dia udah gonta ganti pacar beberapa kali.
maestro adalah anak yang paling gede, sedangkan aku adalah anak yang paling tua. tau kan maksudnya? meskipun bego, diantara berempat kayanya dialah yang paling gak emosional, dia juga jago didapur, giling bawang cabe, ngupas ini ngupas itu mask ini masak itu. pokoknya partner mama di dapur lah. paling rajin pokoknya dia.
mengenai nama, Herian berasal darikata arab Khairian=baik/kebaikan, dan Maestro=master, yang juara.
iya iya aku tau, NGGAK MIRIP

dasar bego, alay hahaha
5. Goldeni Glorius
menurutku si Deni lah yang namanya paling keren diantara kami, Golden dan Glory, kekayaan dan kejayaan. sekarang deni kelas 1 smp. diantara berempat, sepertinya Deni lah yang masa kecilnya penuh penderitaan dan tangisan, gimana nggak, pas dia kecil kami (aku ama maestro) juga pas nakal2 nya. aku ingat banget, pas musim Smack Down dulu, aku dan Mestro selalu niruin gaya2nya dan ngejadiin deni sebagai bahan latihan buat dibanting (kali ini aku ama mestro kompak), dan kalo si Deni nangis, kami bakal nyekap mulutnya ato mukanya pake bantal, ato yang paling praktis, masukin kedalam lemari baju. kalo udah ganangis baru dikeluarin. soalnya kalo tangisannya kedengeran mama, mama pasti bakal datang dengan seperangkat ikat pinggang, ngeri. beda kalo ama papa, kalo papa mah ngeliat kami gituin Deni bakal begumam "mm..jangan.." doang sambil tengkurapan dilantai.
Deni adalah yang ga paling banyak omong, baiklah pokoknya. tapi kalo udah ada maunya, nylot abis. kalo gak di Smack Down ke lantai marmer ruang tamu dia pasti gabakal berenti minta maunya. contohnya pas dia mau minjem hapeku, "bang, minjam hape bang, mau maen gaamee...", "aah..abang lagi pake nih", "bang..minjam", "aah, pergi sana", "bang.." *aku angkat Deni trus banting kelantai*. baru dia diem. "bang..", *aku siap2 mau ngebanting lagi* tapi ga jadi karena ternyata itu mama yang lagi manggil papa.
si Deni cukup pinter, setidaknya daripada maestro. dia juga punya gigi depan yang gede kaya kapak. sering kami manfaatin buat buka kaleng susu, marut kelapa, dan garukin punggung. dia dijuluki gigi kapak ama papa.
deni dan papa

bahan bantingan
6. Naufal Feimes Muzhafar
biasa dipanggil Feimes, kadang juga Memet. arti namanya kalo gasalah ni ya Naufal=tampan, Feimes, darikata Famous=terkenal, dan Muzhafar=orang yang menang. umurnya baru...berapa yah, pokoknya masi TK deh. ini adik sumpah hyperaktif banget, kaya kuda binal lagi kena bisul, susah banget diamnya. hobinya adalah mengacau (kalo dia ngeliat orang lagi tentram dan gembira, pasti bkalan diusilin, sampe2 di kasi titit nya gitu), minta duit (shoppaholic abis, padahal cuma tau uang seribu rupiah, tiap detik pengen jajaan terus. pas bangun tidur dengan muka penuh tahi mata dan iler serta celana masih basah karena ompol aja udah nyamperin mama/papa minta duit. pokoknya, hidup adalah selembar seribuan dan jajan, malah mama pernah stress gara2 hobinya dan bilang "jajan terus! gada lagi duit! jual aja nih mama! jual!", horor abis), Feimes juga hobi berak ditepi jalan, tiap kali mau boker, dia pasti bakalan menggelinjang2 dan lari2 di sekitar rumah dulu trus ngebuka celana di teras rumah sambil mamerin tititnya yang segede upil kutu, trus bakalan berlarian dengan bagian bawah telanjang kejalan depan rumah kemudian nengger di tepinya sambil ngejan2, kadang2 juga dia bawa mainan ama cemilan. abis boker, dia bakalan masuk kerumah menuju wc buat proses pencucian, dan austisnya, dia masi belum bisa nyuci berak sendiri. dari wc dia bakal tereak "MAAAA...UDAAAAHH...", daridapur mama ngejawab "mama lagi masaaak, minta cuciin sama abang aja sana! ", pada situasi genting seperti ini, aku, Maestro ama Deni yang ngedenger mama ngomong gitu pasti bakalan pura2 mati, ngumpet di kolong ranjang, manjat loteng, ato pura2 kena struk. siapa juga yang doyang ngebasuh pantat tuyul yang berlumuran berak kaya Feimes gitu, ama pantat sendiri aja aku masih canggung.
sering memanfaatkan keimutannya untuk minta duit ama tamu2 yang berkunjung kerumah

karena sering jadi objek bantingan, mereka berdua merasa senasib dan akrab sekali.
 begitulah,keluarga abnormal yang mencoba mempertahankan harmoni dan melanjutkan asa. meskipun sedkit berbeda dengan keluarga2 normal sekitarnya, tidak ada yang pernah menyesalkan itu. meskipun di julukin The Lost Species sekalipun, ga masalah. siapapun pasti menyayangi keluarganya. ya kan?

(O,O)
There was an error in this gadget