Sunday, April 17, 2011

Kedodolan Masa SMA : Killer Bee

Hari sabtu, pagi, tahun 2009 pas aku masih kelas XI.

Pagi sabtu adalah hari buat ekskul di sekolahku. Jadi sabtu gada belajr, melainkan ekskul. Dari macam2 ekskul dari mulai olahraga, seni ampe olimpiade, aku gada ngikutin satupun. Kecuali ekskul fisika. Jadi walopun namanya hari ekskul, tetep aja seharian kerjaanku (dan sebagian besar siswa sotoy lainnya) Cuma keluyuran disekolah, dikantin, labor computer, dan wc.

Hari itu begitu cerah, burung berkicau, awan tersenyum, mentari melambai, dan angin membelai. Aku dan 4 orang temenku, Baim, Luska, Liza, dan Febri sedang menikmati indahnya pagi sabtu tanpa ekskul di salah satu taman sekolah dekat labor computer. Taman itu juga cukup ramai ama siswa2 sotoy lainnya karena deket ama hotspot wireless. Waktu itu kita sedang bersenggama  bercengkrama di deket salah satu semak yang dibentuk jadi kaya bunderan gitu, dan dibawah pohon manga yang rindang. tiba-tiba datang si Yadi, dengan tampang yang berekspresi gak karuan dia tiba2 nyrocos, “ woi, awas disemak belakang kalian ada sarang tawon besar.” Katanya dengan espresi di-ngeri-ngeri-kan. Kami berlima yang sedari tadi disitu tentu merasa itu Cuma lelucon, soalnya dari tadi disini belum ada tuh yang nyengat pantat kita. Pas waktu itu aku kebetulan ngeliat ada mangga busuk tergeletak disitu, dan dengan briliannya aku ngambil tuh manga trus ngelemparinnya kesemak2 itu.

Gak pake otak sumpah.

TKP yang menjadi saksi bisu kebrutalan siswa SMA
Waktu itu sebenernya aku emang bener2 ga tau kalo disemak itu beneran ada sarang tawon, soalnya gak keliatan saking rindangnya tuh semak.
abis dilempar, tiba-tiba,”wuu….nggg”. kabar baiknya, ternyata si Yadi gak boong dan aku berhasil ngebuktiinya. Kabar buruknya, tawon-tawonnya ngamuk, terutama yang lagi boker kali ya. Gak kebayang kalo aku jadi tawon, lagi enak2 boker tiba2 dilemparin pake mangga yang 200 kali lebih gede dari badannya.
Spontan aja, kita berenam langsung ngacir. Kalo dikejar tawon, cara terbaik menyelamatkan diri adalah nyebur ke kali/kolam. Berhubung ga ada kali, akhirnya kita mutusin buat ngumpet di kantin. Pas dikantin kita masang tampang “eh-ada-apaansih-kok-pada-ribut2-didepan-labkom?”. Gak lama kita duduk dikantin dengan keringat dingin, tiba2 datang pak Marwan, penjaga sekolah. Dia nyariin balsem ke kantin, katanya tangannya kena sengat tawon. Yak, satu korban. Salah seorang temen kami yang jadi saksi mata pelemparan ngeliat kami dengan tatapan “nih-semua-gara2-kalian-nyet”. Kami Cuma nyengir.
"ROARR!! siapa itu yang ngelemparin gue pas boker??"

Emang iya sih, gak kebayang juga tadi itu orang2 lagi riang gembiranya ngenet, fesbukan, twitteran, tiba2 pala nya disengat ama tawon. Gak keren sama sekali. Tapi mungkin aja abis disengat mereka langsung ngupdate status,” anjrit! Kepala gue barusan disengat tawon!” yang pastinya bakalan dilike dan di RT banyak orang. Mungkin bukan hotspot lagi namanya, melainkan tawon spot.

Dari kantin kita bisa ngedenger sayup-sayup keributan didepan labor computer, teriakan histeris dan auman para tawon. Akhirnya kita berenam mutusin buat ngambil jalan masing-masing (setdah), kita mencar. Aku gatau yang lain pada kemana, tapi kalo aku taunya ke labor fisika. Kebetulan disana juga lagi banyak temen yang belajar. gak lama kemudian, sayup2 terdengar dari mic sekolah,”dipanggil kepada Brilian Echonery, harap keruang kesiswaan sekarang juga”. Waktu itu aku mikir, ah, palingan itu Cuma suara angin, atau Cuma halusinasi telingaku karena terlalu lama berkutat dengan rumus2 fisika gajelas ini.

Gak lama kemudian datang 2 orang bocah, botak, kucel, mukanya rada mirip dan berminyak, trus baunya gak asem2 dikit. Bukan, mereka bukan tuyul, mereka adalah junior2ku.”kak Echo, disuruh keruang pak D sekarang kak”.

Stay cool.  Keringat dingin.

Setelah masang tampang “iye-udah-tau-nyet-pergi-sana!” akhirnya aku dengan mantap melangkah keruangnya pak D. ehm, pak D ini adalah wakasek bidang kesiswaan disekolahku. Nama aslinya pak Darmawan, tapi sering dipanggil pak D. bapak ini miriiip banget ama Pak Boris. Yang udah pernah nonton Catatan Akhir Sekolah pasti tau siapa pak Boris. Bedanya pak D gak make inhaler (ituloh yang dicolokin2 ke idung itu).
Nyampe diruangnya, aku disuruh duduk diruangnya pak D, trus dia nyuruh aku merenungin kesalahanku. Trus dia pergi. Beberapa saat kemudian dia balik lagi, dengan, sepiring lontong tauco. Dari pagi sampai saat itu aku emang belum sarapan, mungkin ini adalah salah satu cara pak D menghukum siswanya. Dengan lahapnya dia makan didepan aku. Oke, saat itu aku emang tersiksa banget, rasanya pengen minta, tapi takut.
Akhrinya lontongnya abis, siksaan berakhir. 

tiba2 ruangan menjadi gelap, tanganku diiket, cuma ada lampu gantung di depanku, dan pak D tiba2 berbaju polisi. (halah)

“katanya kamu melempar tawon depan labkom ya?”
“iya pak”
“kenapa kamu lempar?”
“saya tidak tau pak, saya menyesal”
“penyesalan memang datangnya belakangan, karena itu, berpikirlah sebelum bertindak. Saya tidak marah, saya tidak marah.,,.”
“iya pak, maafkan saya”
Pak D ini emang kebetulan guru Bahasa Indonesia, makanya kita ngomongnya kaya lagi baca teks drama gitu.

“sudahlah, lain kali kalau ada hal2 seperti itu, laporkan dulu kepada guru atau penjaga sekolah”
“baiklah bapak”
“kamu mau bertanggung jawab?”
“mau pak”
“tadi ada 6 orang siswa yang dilarikan kerumah sakit, kamu mau bayar biaya pengobatan mereka?”
GLEK! 6 orang kerumah sakit?? Ngapain?? *plak*
“mau pak, saya akan bayar”.

Gak nyangka ternyata tawon bisa bikin orang masuk rumah sakit. Dan setelah kira2 satu jam mendengar ceramah, pantun, dan pepatah. akhirnya aku dipersilakan keluar ama pak D.
Keluar dari ruang pak D, aku disambut ama “temen-temn tawon”ku dengan suka cita. Mereka nanyain gimana, trus aku bilang nyantai aja, aku gabawa nama kalian kok, Cuma disuruh ganti biaya pengobatan. Meskipun mereka bersikeras bantuin, tapi aku mau bayar sendiri aja, bukannya sok kaya. Tapi emang harus tanggung jawab sendiri kayanya.

Abis itu aku balik lagi ke lab fisika, tempat bisa nyantai dan merenung. Kira2 sejam kemudian, mobil sekolah yang ngangkut korban penyerangan tawon udah kembali. Dari mobil keluar 6 orang siswa naas, mereka jalannya pincang2, dan beberapa harus dipapah, beberapa lainnya juga diperban di muka dan lengannya. Sungguh suatu pemandangan yang memilukan. Aku dari teras lab fisika Cuma bisa geleng2. Manusia seperti apa yang tega melakukan semua ini. Dan belakangan aku sadar kalau manusia itu aku. Tapi aku cukup lega keenam orang itu bukanlah teman seangkatanku melainkan adik kelas semua. Haha biarin lah.
Kemudian bang Amad, supir mobil sekolah kebetulan lewat dekat aku dan nanyain,”siapa lah yang ngelempar sarang tawon tuh, emang gak berotak tuh orang”. Glek! aku jawab dengan cool, “emang tuh bang, gak berotak tuh orang”, Bang amad tidak menyadari kalau dia sedang berbicara dengan Tawonman.
Muahahaha I am The Tawon Maan!!

Lusanya, aku dipanggil lagi ama pak D keruangnya. Dan akhirnya harus membayar 400ribu buat ganti pengobatan korban d’tawons. Aku awalnya gak percaya, masa disengat tawon doing ngabisin segitu. Pas aku minta bukti pembayarannya, pak D bilang ketinggalan dibajunya dan kecuci ama istrinya. Pak Boris.. pak Boris…
waktu itu akhir bulan, kiriman belum datang. Akhirnya harus minjam sana minjam sini buat ngumpulin uang segitu. Ckck.
Sejak saat itu, aku lebih harus berhati hati, kalau ada sarang tawon, dan kepengen ngelemparnya, usahakan jauh dari hotspot wireless. Waspadalah! Waspadalah!

Catatan:
Buat temen2 SMA yang baca ini, tolong jangan ngejek2 aku terus ya. Awas kalian!
buat adek2ku yang baca ini, tolong jangan bilangin mama papa, biarlah mereka gak tau, jangan tambah beban mereka.

(O,O)

4 comments:

  1. kocak..kocak...
    gue suka gaya lo cho.. (*gaya jakarta.com)
    kurasa kau bisa jadi kayak raditya dika nih cho..
    mantaf..mantaf...
    aku aja yang udah tau ceritanya ketawa cekikikan..apalagi orang yang blm baca.. :D

    ReplyDelete
  2. hahaha,,,
    klw gak salah korbannya mantan aku tuh....
    untung aku gak di TKP,,,
    tanya coba sama korban,,,
    berapa total biayanya,,,
    trus asuransi kitakan ada....

    ReplyDelete
  3. yel: haha makasi makasi, emang tujuannya buat menghibur..
    sat: yang lalu biarlah berlalu, kita buka lembaran baru hahaha

    ReplyDelete
  4. aku ga sekolah... tau nya baru siang wkwkw

    ReplyDelete

There was an error in this gadget