Thursday, April 21, 2011

kedodolan masa SMA #2: Ups Salah..

semelekum! pakabar semua? pasti baik2 aja lah ya, guut guut.
buat yang SMA semoga UN nya lancar ya (translate: semoga kuncinya bener semua). dan UASnya juga moga2 bisa. kalau ntar gak lulus, coba kalian gantung diri sambil telanjang dipohon mangga disekolah kalian, mana tau tiba2 pihak sekolah berubah pikiran buat ngelulusin kalian.

oke, karena masi dalam euforia UN, aku bakal ngepost tentang pengalamanku pas SMA dulu yang dodol abis. meskipun aku yakin, euforia UN sekarang ini cuma buat ngalihin perhatian kita dari briptu norman dan malinda dee. tragis. oke, here we go.

waktu itu kira2 setahun yang lalu. abis UN dan UAS, aku lagi nikmatin masa2 liburan di rumah. tapi, liburan kosong melompong juga ternyata gak enak. tiap hari cuma tidur dan makan doang. akhirnya aku mutusin buat ikut bimbel di salah satu lembaga bimbel buat persiapan snmptn (padahal udah lulus utul di UGM hehe) di pekanbaru, namanya QR. nah, berhubung pekanbaru jauh banget dari rumah, akhirnya aku mutusin buat menumpang (baca: marasit) dirumah salah seorang temenku, sebut saja namanya Novri (cowok). dan rumah novri yang malang itu bakal aku satroni dan beraki selama 3 minggu kedepan.

suatu hari, pas lagi bimbel di QR, tiba2 hpku bunyi. ternyata ada sms masuk. berhubung lagi bosen dengerin pengajarnya cuap2, akhirnya aku buka tuh sms, dan bacaannya kira kaya gini:
"maaf pak, sekarang saya lagi ada rapat dengan orang2 dinas. nggak bisa angkat telponnya"

heran. mikir. ini orang pasti salah kirim. nah, disaat2 seperti inilah otak brilianku bekerja. dengan semangat membabi buta aku balas aja tuh sms dengan sotoy nya:
"ohh oke deh, nanti saya hubungi lagi.."

sent. setelah itu gada lagi balesan dari si orang-salah-kirim-sms-yang-ngira-aku-bapaknya itu.
abis bimbel, aku ama Novri (dia juga ikutan bimbel) pergi jalan2 keliling kota dulu. pas udah magrib, kita baru pulang kerumah. pas nyampe rumah, aku masih kepikiran ama yang salah kirim sms tadi.
sudah selesaikah dia rapat? bagaimana hasil rapatnya? apakah dia masi nunggu di telpon? dia udah makan belum ya? merek deodorannya apa ya?
aku terus aja mikirin si orang slah kirim sms yang gak diketahui nama dan jenis kelaminnya ini.
akhirnya, gak tahan lagi, dengan tekad yang bulat dan doa restu orang tua, aku pun nge sms tuh orang:
"Hai, apa kabar? gimana rapat nya tadi..?"

sent. gak lama kemudian, masuk balesan:
"heh, jangan macam2 ya! ibuk tau ini nomor siapa..!"

GLEK! keringat dingin. pertama, aku udah salah besar ngegodain ibu2 orang. kedua, dia udah tau ini nomorku, apa mungkin dia nyadar dikerjain dan ngelaporin ke FBI?? pentesan dia tau ini nomerku!
TIDAAAAKK!!!
stay cool. padahal panik. gaberani bales lagi.

gak berapa lama kemudian, Ibunya Novri manggil kita buat makan malam. pas itu aku ikutan makan bareng ama keluarganya si Novri, waktu itu ada Ibu dan adeknya Novri juga, si Nisa.
akhirnya kecemasanku agak ilang juga karena makanan dirumah Novri enaak banget! haha. Novri, Nisa dan Ibunya udah selese makan, tapi aku masih aja ngunyah, belum kenyang sih hahaha. gak sopan, bodo amat, yang penting kenyang.

nah, pas lagi asik ngunyah2 sendiri, tiba2 si Nisa keluar dari kamarnya (dan dikamarnya juga ada Ibunya), ngampirin aku, dan nanya," Bang Echo, tadi siang abang ada dapat sms nyasar ya?".
aku jawab, "iya.."
trus dia nanya lagi,"sore tadi abang sms nomor itu lagi ya?"
jawab lagi,"iya..". masih ngunyah. tapi kunyahannya semakin pelan.
"ITU IBU BAANG...!" Nisa ngakak.

aku berhenti ngunyah. hening.

sebelum mengetahui fakta sebenarnya

"itu Ibu baang!", "ITU IBUK BAANG!"

JEDAAAARRR!! waktu itu, yang ada dikepala aku pertama kali adalah, minta maap baik2 ama ibunya Novri karena udah ngegodainnya trus nyerahin diri kepolisi dengn sukarela. atau, dengan sotoynya ngomong ke Ibunya Novri kalo dia lagi masuk acara Ups Salah! di trans7. bedanya, ini ngerjainnya lewat sms.

pokoknya perasaan aku ini bakalan chaos abis deh.
diluar dugaan, setelah hening beberapa detik, Novri Nisa dan Ibunya malah ngakak sengakak-ngakaknya ngakak! sumpah itu maluuu banget, udah numpang, eh malah ngegodain nyonya rumahnya. sumpah sotoy abis. akhirnya setelah minta maap dengan dalih "saya kira itu temen saya buk yg lg ngerjain saya" aku ngelanjutin makan lagi (masih sotoy)..

malamnya, aku gabisa tidur.

setelah insiden itu, setiap ketemu Nisa ato Ibunya mereka masih aja cekikan. asem. dan aku masih terheran-heran, diantara berjuta-juta ibuk-ibuk, KENAPA IBUKNYA NOVRI YANG HARUS NYASAR??? KENAPA???

pesan moral: jangan pernah nginep dirumah temenmu yang Ibuknya orang dinas!

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget