Wednesday, July 27, 2011

Another Abnormal Afternoon

fiuuhhh.. entah udah hari keberapa aku ngejalanin hari2 kaya gini. bangun siang, makan, internetan, boker, tidur lagi, bangun lagi. aku bahkan gak bisa mikir ini hari apa. suram. disela-sela kebosanan keseharian disini, hal yang paling seneng aku lakuin dirumah adalah bergelut ama adek2. yap, aku punya 3 ekor adek cowok; Maestro, Deni, dan Feimes. kebetulan si Maestro lagi kuliah jadi yang jadi bahan pelampiasanku kali ini cuma ada Deni dan Feimes. tapi walaupun Maestro ada dirumah tetep ada gamungkin aku jadiin bahan gelutan. anak paling tua dirumah emang aku tapi anak yang paling gede adalah Maestro.


seperti biasa, kalo sore2 sebelum mandi aku ama 2 ekor adekku ini biasanya bakal ngelakuin hal2 yang agak abnormal. kemaren kita maen Adu Kucing, kebetulan kita punya 2 ekor kucing di rumah, dan tetangga punya seekor kucing gede yang galak, jadi kita sering ngadu kucing kita ama kucing tetangga, alhasilnya salah satu kucing kita kepalanya pitak dan punggungnya bengkak gara2 dibantai kucing tetangga. iya iya kita emang jahat.
kiri: deni, tengah: kaki aku, kanan: feimes
sore ini kita milih buat main perang sendal, dan lomba gelitik2 sampe mencret. karena aku gede dan mereka berdua kecil2 ( Deni 2 SMP, Feimes 2 SD) mereka pun berkolaborasi buat ngalahin aku. mereka yakin dengan menang jumlah mereka bisa memenangkan pertarungan ini.


oot tida bissaa..


aturan maen perang sendal ini sangat mudah, kita cukup make tembok buat pemisah kedua kubu, lalu kedua kubu bisa saling melempar sendal sebrutal-brutalnya. permainan ini bisa kalian coba ama sodara2 kalian dirumah. tapi kayanya kita maennya terlalu brutal. saking brutalnya itu sendal2 pada terbang kerumah tetangga, dan pas aku ngelempar sendalnya sekuat tenaga, si sendal malah nyasar masuk ke bak sampah. pas kita nyaru ntu sendal, ternyata sendalnya ILANGG! si Feimes, pemilik sendal tersebut mulai merengek2 karena sendalnya tak kunjung ketemu sedangkan besok dia mau makai buat ke acara ulang taun temennya. 
akhirnya Feimes mulai nangis dan ngadu ke mama kalo sendalnya aku ilangin. akhirnya mama jadi ikut2an ngais2 onggokan sampah, mama mulai nakut2in kalo uang jajan aku bakal dipotong buat ngeganti tuh sendal. gak lama kemudian papa yang lagi duduk2 di teras pun ikut2an ngobrak-ngabrik sampah2 depan rumah.


dan jadilah kita kaya keluarga pemulung yang ngais2 onggokan sampah demi sesosok sendal.


nggak lama kemudian beberapa orang ibuk2 kompleks kebetulan lewat, dan nanyain kita lagi ngapain. pas mama bilang kita lagi nyari sendal eh tuh ibuk2 malah pada ikut nyariin. trus ada juga beberapa ekor bocah anak tetangga temennya Feimes yang entah datang dari mana ikut ngebantuin nyari, yak akhirnya satu kompleks pun seketika berubah jadi pemulung semua. suram. ini asli suram. untunglah gak lama kemudian si Deni nemuin tuh sendal, dan kerumunan pun bubar.


tapi kita gak berenti sampe disitu, aku dan adek2 ngelanjutin maen gelitik2 ampe muntah. oke, ini sebenernya bukan kita yang main, tapi lebih tepatnya aku nya aja yang pengen nyiksa mereka. aturannya mudah, tangkap mereka satu persatu trus gelitikin sampe muntah. karena mereka ini cukup lasak, aku musti lari2 kejar2an keliling kompleks buat nangkap mereka (dan entah kenapa tetangga2 disekitar rumah malah bersorak2 nyemangatin).
akhirnya si Deni ama Feimes cuma bisa terkapar lemas (ga sampe muntah kok) di depan teras rumah abis aku gelitikin MUAHAHAHA. peraturannya adalah: anak sulung selalu menang MUAHAHAHA!


aku lagi jongkok di depan pintu kamar mandi, bawa handuk, mau mandi (sudah jelas oi oi!). gak lama kemudian pintu mandi kebuka dan mama keluar dengan gaya putri raja, keliatan banget abis luluran.

aku: udah selesai ma?
mama: udah, mama abis luluran nih
aku: enak ya ma?
mama: iya enak, seger. eh, echo cobain lah.


a..a..apa?? aku? luluran? gak pernah kepikiran suatu saat aku bakal luluran. itu kan buat cewek? masa aku luluran?? gak mungkin lah, masa cwok luluran, hiii kaya apa aja. apa kata orang ntar kalo tau aku make luluran yang sama dengan mama ku.


akhirnya aku luluran juga.
didorong rasa penasaran, dan hasutan dari mama akhirnya pun aku gk bisa nolak buat nyoba luluran. kata mama luluran baik buat mutihin kulit dan ngangkat daki kotor. waw, aku langsung kebayang ntar kulitku bakal putih banget. berhubung ini baru pertama kali, akhirnya mama ngasi panduan dari luar kamar mandi. dan karena kamar mandi cuma punya ventilasi kecil kita pun harus ngomong sambil teriak2.

aku: ma! ini cara makenya gimana!
mama: badan jangan dibasahin dulu! makenya pas kering biar dakinya terangkaat!
aku: okee! *sambil nyiram rambut*
mama: JANGAN DIBASAHIN DULU BADANNYAA!!
aku: IYA MA ENGGAK INI CUMA BASAHIN RAMBUUT!

akhirnya aku pun ngolesin sabun lulurnya ke badan, mulai dari leher, trus ke badan, trus ke tangan, trus kebawah.. trus kebawaah.. stop! jangan diterusin. ngahahaha
tapi emang dasar sotoi, aku pun gak tau gimana cara ngegosoknya.


aku: maaa! ini gimana ngegosoknyaa!
mama: ooi! itu ditunggu dulu 2 menit baru digosoook!
aku: gak bisa maa! gak ngefeeek!
mama: udah2! pasang handuk! buka pintunya!


yap. dan jadilah aku di gosokin mama, aku ingat terakhir kali mama mandiin aku kaya gini itu 10 tahun yang lalu. dan sekarang, aku udah 19 tahun, udah kuliah semester 3, kembali lagi mandinya di bantuin mama. suram.
Lulur Tradisional Bali HERBORIST (diperankan oleh model, serius)

dan setelah mandi luluran, aku pun ngerasa..entahlah. rasanya luar biasa sekali, kulit jadi wangi, lembut, putih dan bersih. entah ini emang beneran atau emang cuma sugesti karena keseringan liat iklan doang. tapi setelah aku ngaca emang bener, sebelum dan sesudah make lulur itu aku benar2 ngerasa berbeda. gak percaya?
bukan sulap bukan sihir! cukup sekali luluran.




ngomong2, papa kurang berperan dalam cerita kali ini. kemana papa? ah, seperti biasa. papa sedang di dunianya sendiri bersama game favoritnya, Zuma Deluxe. 
sebelum ke mesjid harus naik level dulu!


(O,O)

4 comments:

  1. hahahaha. parah
    *baru tau kalau caranya luluran kayak gitu*

    ReplyDelete
  2. hehehehe aku juga baru tau, emang kamu luluran kamu telen apa?

    ReplyDelete
  3. hahaha.
    enggak lah, biasanya cuma buat ganti odol kalau lagi habis.Ato buat cocolan kalau makan tempe, sama buat minum kopi kalau nggak ada creamer

    ReplyDelete
  4. hahaha,,,luluran ner,,kok ga ada beda,,hahaha

    ReplyDelete

There was an error in this gadget