Saturday, March 26, 2011

Marmut Makan Jambu

aku ngefans banget ama Raditya Dika. ya, ngeliat kelakuan aku yang kaya singa laut abis aborsi ini emang sedikit banyak dipengaruhi ama dia. semua bukunya udah aku baca. dan yang terakhir, aku baca bukunya yang Marmut Merah Jambu, lagi, untuk yang ketiga kalinya. emang sih, diantara semua bukunya, menurutku Kambing Jantan lah yang greget nya paling nyata. leluconnya original. tapi, MMJ, yang lebih fokus ama kisah cintanya, gak kalah asik kok. nuansa galaunya kerasa banget, tanpa ninggalin esensi humornya.
entah kenapa, abis ngebaca buku ini, tiba2 aku pengen nulis cerita sejenis dibuku ini. oke, gak kreatif.
oke, cukup mukadimah, sekarang cerita. cerita tentang aku dan beberapa keturunan hawa.

1. Masa SD (Sotoy Dungu)
baiklah, pada masa ini, aku bener2 gak tau apa itu suka. mungkin karena masih ingusan dan polos kali. dari pertama masuk ampe kelas 4 SD, aku nganggap cewek itu adalah bahan jahilan yang sempurna. ya, mereka mudah dikerjain, namun tidak melawan. dijahilin, namun gabisa lari. aku juga punya banyak temen cowok dan cewek, bahkan dulu kami sering mandi bareng disungai, yang belakangan aku tau itu adalah perbuatan maksiat (mungkin bisa dikatakan sebagai Mandi Kebo, yang sejenis ama Kumpul Kebo). waktu itu aku gak tau apa itu pacaran, apa itu film bokep, apa itu Hukum Newton, apa itu Induksi Elektromagnetik, apa itu.... oke, ini udah kelewatan ngawurnya.
dulu aku unyu sekali

nah, pas akhir kelas 4, aku disunat. ya, disunat. dan, sunatnya adalah sunat massal dimana kalo kita mau sunat, bakal dikasi duit sepuluh ribu dan lolipop. nah, sejak disunat, aku udah gapernah mandi bareng lagi ama temen2 cewekku di sungai. udah jarang ngejailin cewek, dan udah rajin make sempak. oya, sejak abis sunat, aku juga udah bisa nyuci berak sendiri. dulu pas abis disunat, butuh 2 minggu buat ngeringin tuh titit. tiap hari aku mesti tidur pake tudung saji, ato pake sarung diiketin di atas ventilasi. cacatnya, dulu itu dokternya salah perban ternyata. si dokternya benar2 memerban tititku 100%, tanpa ninggalin celah. jadi tiap hari aku harus kencing dengan sedikit tenaga dalam. pernah juga infeksi, gara2 dikejar ayam dan jatoh dari mobil. horor abis.
dan, aku juga mulai suka ama seseorang, temen sekelas. tapi belakangan aku tau, ternyata orang yang aku suka itu adalah sepupuku. dan, cinta kami pun tak bisa diteruskan, alias terlarang. tamat.

kayanya ini lebih banyak cerita sunatnya daripada cintanya deh. tapi, yaudahlah.

2. Masa SMP (Sotoy, Mentel, Puber)
tamat SD, aku pindah dari kota A ke kota B (kenapa jadi kaya soal ujian fisika gini ya). kalo dulu tinggalnya ama kakek nenek, sekarang tinggalnya ama orang tua. dan adek2ku yang cacat mental itu.
di masa ini, aku udah mastiin kalo temen2 cewek satu sekolahku ga ada yang sepupuan ama aku. brilian.
pas smp, aku ama temen2ku (Feba, Heli, Wayu, dan Dede) bikin organisasi yang bernama POJ (persatuan orang jomblo), sumpah norak abis. tapi, kalo smp tanpa gank itu ama aja dengan celana tanpa sempak. wajib. sesuai namanya, aku ama anak2 waktu itu sepakat buat ga punya cewek, bukan karena kami maho, tapi karena emang kami ga berpotensi buat hal2 kaya gitu. malah pernah bikin perjanjian tertulis yang ditandatangani semua anggota POJ, norak to the max.

tapi tetep aja, si Feba malah punya pacar -L-. karena dia emang jago dalam ngerayu cewek dan mukanya mirip ariel meskipun kulitnya hitam kelam. sebenernya waktu itu aku juga suka ama beberapa cewek, tapi selalu aja variabel yang bikin aku gak bisa maju, misalnya: cewek itu juga disukai temenku, cewek itu udh punya cowok, cewek itu kakak kelas, cewek itu anak orang berada, cewek itu ternyata bukan cewek tapi cowok (nah lo). kesimpulan: cewek yang aku suka adalah cewek yang gamungkin aku dapetin, dan cewek yang suka ama aku adalah cewek yang nggak aku suka. gokil.

ternyata bukan aku aja yang ngerasa kaya gini, Heli Dede ama Wayu ternyata bernasib hampir sama ama aku (ditambah mereka emang terlahir dengan tampang jelek mengenaskan). akhirnya kami sepakat, perjanjian gak penting itu harus di hapus. akhirnya perjanjiannya itu disobek dan kami pun bersuka cita. seperti biasa, norak.
meski begitu, ampe kelas 3 kita tetep aja ga laku-laku. tragis.
***
berawal dari sebuah sms yang salah kirim, aku berkenalan ama Mawar (oke inisialnya emang kaya korban pemerkosaan dikoran koran), adek kelas yang hobi smsan. entah kenapa, sejak itu kami jadi sering smsan (dulu belum jaman fs fb ato twitter). ternyata dia cewek yang asik, lucu, dan manis. pas di sekolah kita juga sering ketemuan. malang bagi si Mawar, aku akhirnya suka ama dia. dan, seperti biasa sodara-sodara, Mawar ternyata adalah pacarnya temen baikku, Pepsoden (oke aku emang gak kreatif milih nama inisial). aku ama Pepsoden udah temenan dari kelas satu, terlebih lagi dia yang ngajarin aku maen gitar (yang katanya bisa bikin kita digila2i cewek). aku bingung mesti ngapain. untung jaman smp galau belum populer. akhirnya aku biarin aja apa adanya, Mawar tetep ama Pepsoden, dan Mawar tetep smsan ama aku tiap malam.
lama kelamaan aku ama Mawar semakin akrab, dia juga sering curhat tentang si Pepsoden ama aku. dan aku pun sok-sok cool dan sok sok bijak ngehibur dia.
tentang aku, kau dan dia

suatu hari, petaka sekaligus mukjizat terjadi; Mawar putus ama Pepsoden. ini membuat frekuensi smsan dan ketemuan aku ama Mawar makin sering. aku juga sering curhat2 ama temen2nya si Mawar, dan mereka baik banget mau ngebantuin aku. akhirnya suatu sore, temen2nya Mawar ama temen2ku sekongkol buat ngejebak kami berdua. kami diajak jalan-jalan sore gitu dan ditengah jalan malah ditinggalin berdua. aku nyadar ini adalah konspirasi, temen2ku ngasi kode buat ngenembak si Mawar.
panik.

selama ditinggalin berdua, aku ama Mawar cuma diem2an. aku juga gatau musti ngapain. mungkin aku berbakt kayang atau manjat tower PLN, tapi kalo nembk cewek aku bener2 butuh tutorial ato buku panduan manualnya. dan, ujung2nya aku malah ngacir, ninggalin Mawar sendirian. Mission Failed.
setelah ngacir, aku baru nyadar, kalo aku itu cemen, dan gak jantan sema sekali, aku malu ama Mawar dan temen2nya. akhirnya aku sms dia, "Mawar, sebenernya aku suka ama kamu, tapi aku ga berani bilang, aku emang cemen. gausah urus aku lagi. ini sms terakhir. gausah dibales". sent.
menurut perkiraanku, Mawar pasti bakal ilfill banget ama aku. tapi malemnya, dia malah ngesms aku, "bang, apa bener cewek yang abang suka itu Mawar?".
aku panik. sangat panik.

aku langsung kerumahnya si Feba, sebagai sesepu yang berpengalaman dalam percintaan, dia pasti tau aku harus ngapain. dan nasehatnya, aku musti nembak Mawar.
esoknya, disekolah, aku masih keki kalo ketemu ama Mawar, masih berusaha menghindar. pulangnya, setelah di gebukin dan diseret ama temen2. aku akhirnya mutusin buat ketemu ama Mawar, kebetulan juga dia hari itu piket kelas.

pas dia lagi di TPA, lagi buang sampah, aku samperin. dan tanpa sadar aku ngomong, "Mawar, mau gak jadi pacar aku?", setelah ngomong gitu, paniknya baru terasa. dia cuma senyam senyum didepan aku. aku lagi berdiri di tepi bak sampah, kalo dia terima, aku bakal pegang tangnnya, tapi kalo nolak, aku bakal loncat ke bak sampah.
"Mawar jawab 3 hari lagi ya..".
GUBRAK. aku pikir aku bakalan gugup dan keringet dingin cuma buat tiga menit. tapi dia sukses ngebuatnya jadi tiga hari. 3 hari kemudian, sepulang sekolah, sebuah kata "iya" darinya ngebuat kita resmi pacaran. dan sesimpel itu, kita jadian. dan itu adalah sebulan sebelum aku tamat smp.
sejak saat itu, aku ama Mawar hampir tiap hari pulang bareng. meskipun rumah kita berlawanan arah. sesekali juga aku berani2in buat ngegandeng tangannya. dan itu adalah pertama dan mungkin terakhir kalinya aku megang tangan cewek. yang bikin ribet adalah, kita backstreet. bapaknya Mawar ga ngijinin dia pacaran, walaupun ama orang cowok paten kaya aku (eaaaa). jadi cuma di sekolah lah kita bisa ketemuan. selebihnya, smsan. ini ngebuat aku mulai jenuh.

ternyata pacaran ga sesimpel itu. ini bukan sekedar masalah pegang2an dan tiap malam sms "M3t Bobok yaCh cyaanK, mmuUaacH". tapi juga ujian mengenai kontinuitas dari konsistensi kita. dan benar saja, hubungan kita ga se-epic ketika kita lagi pdkt. mungkin karena udah ngerasa berhasil memiliki, jadi gada lagi usaha buat jadi yang terbaik. kita jadi sering berantem.
sebulan berlalu. aku pun udah tamat. dan ngelanjutin sma di kota yang berbeda. sering berantem dan LDR adalah kombinasi terjelek sepanjang yang pernah aku tau. akhirnya kita sepakat, buat ngakhirin hubungan kita. dia yang minta sih, karena aku gapunya solusi lain jadinya aku iyakan aja. dia ga tau sesayang apa aku ama dia. sangat.

hal ini cukup ngebuat aku ngedown ampe beberapa minggu. tapi seiring berjalannya wktu, akhirnya aku udah bisa lupa ama dia. satu hal yang aku simpulin, rasa sayang seseorang ketika pdkt pasti selalu lebih besar ketika pacaran.

3. Masa SMA (Sotoy, Mentel, Akilbalig)
putus ama Mawar ga ngebuat aku ngemutusin buat jadi gay. nggak sama sekali. setelah masuk sma kehidupan berjalan seperti biasa. kata Raditya dika, ada yang namanya Universe Coincidence (kebetulan semesta). tapi ini bukan kebetulan semata, melainkan semua yang terjadi telah diatur semesta. jadi gak ada yang namanya kebetulan, melainkan semua sudah di atur oleh alam semesta (tapi tentu saja alam semesta bukan tuhan).
waktu aku masih di kelas X, ternyata alam semesta sudah mengatur pertemuan aku ama Salju. cewek putih, lemah gemulai, dan lugu. pertama kali ngeliatnya, aku tertarik. tapi bukan suka. karena aku bukan tipe yang bisa suka pada pandangan pertama. biasanya aku suka ama orang karena udah sangat kenal, bukan ingin kenal karena suka.

kebetulan waktu itu aku sekelas ama Salju. dia orangnya gak kocak, tapi lucu. kepolosannya yang membuat lucu. sekelas ama dia udah cukup ngebuat aku mengenalnya, dan cukup ngebuat aku jadi suka ama dia. namun seperti biasa, lagi2 alam semesta jahil. pada saat yang sama, kak Topan, kakak kelas yang ganteng dan populer, juga lagi ngedeketin Salju. aku, tentu bukan saingan. dan gak perlu waktu lama buat kak Topan jadian ama Salju. Salju dan Topan, memang cocok. sedangkan aku, cuma pasir kering yang terseret angin.
setahun kemudian, aku dan Salju naik kelas dan kak Topan pun tamat, dia ngelanjutin kuliah di sebuah universitas di Jawa. Salju dan Topan LDR-an.

entah kenapa, aku masih aja suka ama Salju. mungkin ini juga yang dinamakan berprinsip dan berkomitmen. menurutku orang yang konsisten itu sangatlah keren. sejak kelas 2 itu, aku berusaha lagi buat ngedeketin si Salju. kita emang deket, tapi kita masih nganggap ini sahabat. kita semakin sering bareng, belajar bareng, malah kita punya buku yang isinya surat2an, karena pas sma itu kita di asrama dan ga dibolehin bawa hp. ditambah lagi, kita punya banyak kesamaan. lama kelamaan aku suka ama dia sudah menjadi rahasia umum diantara temen2. tapi tetep aja, meskipun udah all out, usahaku tetap sia2. kalo aku berkomitmen, tentu Salju juga. dan ini ngebuat  Salju berada dalam posisi yang rumit. memang ini salah, tapi gatau kenapa aku tetap ngelakuinnya. malh aku udah beberapa kali nyatain perasaan ke Salju. tapi dia ga pernah ngejawab dengan "iya" atau "tidak", selalu dengan jawaban yang mengawang. seakan2 masih memberi harapan.
masih tentang aku, kau, dan dia

3 tahun itu aku habisin buat ngejar Salju yang ga pasti akhir ceritanya. rasanya seperti berenang di laut tanpa tau dimanakah daratannya; mengambang sepanjang waktu. seperti menggenggam bulan yang sepertinya terjangkau padahal sangat jauh. tapi aku masi tetap ama prinsip, konsisten. setelah aku gapunya apa-apa lagi buat si Salju, akhirnnya aku mutusin buat berhenti. memulai dengan orang lain, sepertinya juga nggak semudah itu. akhirnya nyerah, dan bermain dengan perasaan sendiri. mehmeh.
setelah melalui cerita yang terjal itu, hubungan aku ama Salju menjadi kurang membaik. bukannya saling membenci, tapi sepertinya mengacuhkan satu sama lain adalah yang terbaik saat itu.
akhirnya setelah tamat, aku cuma bisa menarik nafas panjang. mungkin seperti Mawar dulu, palingan aku butuh beberapa minggu doang untuk ngelupain Salju. dan sekali lagi, dia gatau sesayang apa aku ama dia. sangat.
***
kita udah kuliah ditempat dan dipulau yang berbeda. dia menjadi calon dokter dan aku jadi calon arsitek, sesuai impian masing2 dulu. namun kami masih saling mengacuhkan. beberapa minggu setelah masuk kuliah, aku dapat kabar kalo Salju udah putus ama Topan.

kampret memang.

tapi aku udah gak peduli lagi, gak bisa ngapa2in juga kan. aku juga udah ga peduli lagi ama hal2 begituan. sejak pisah dari Salju, aku mulai mikir kalo berkomitmen itu cuma buang2 waktu, hanya untuk orang bodoh. buat apa setia, kalo kitanya repot sendiri dengan perasaan.
beberapa minggu setelah Salju dan Topan putus, aku dapat kabar lagi, kalau Salju sekarang pacaran ama Bola (lagi2 gak kreatif milih inisial). dan, SEPERTI BIASA, Bola ini adalah temen baikku, temen se kos, temen se universitas, dan teman senasib. soalnya dulu aku ama Bola ini menggelandang bersama di Jogja ini. hehe. aku juga gatau kisahnya mereka ini, tapi sepertinya mereka emang punya keterkaitan dari dulu. Bola Salju, hmm cocok juga. hehe.
bagaimana aku? santai. mungkin orang2 bakal ngira reaksi ku kaya gini:
"ANJIIIING! 3 TAHUN AKU PDKT GAK DAPAT2! DAN SEKARANG MALAH JADIAN AMA TEMENKU, JALAAANG!!!...", tapi kenyataannya cuma seperti ini:
"oh, Salju sekarang ama Bola toh.." *garuk2*.
awal2nya Bola emang agak2 gak enak gitu ama aku. tapi akhirnya dia juga nyantai2 aja. buat sahabat sih, apa yang nggak haha. lagian aku juga udah netral sama si Salju. banyak temen2 yang ngira, aku bakalan dpresi abis karena Bola dan Salju jadian. tapi sebenarnya mereka salah besar, ini semua benar2 biasa. tapi gara2 ini, aku sempat kepikiran buat punya pacar secepatnya, biar temen2 ga mikir gitu lagi. tapi niat itu aku urungkan, kasian ntar yang jadi pelarian.
benar benar cocok hehe

jadi begitulah, yang bisa aku simpulin, menyukai tidak cukup dengan memaksakan perasaan, tapi juga mempertimbangkan logika. semuanya sudah di atur alam semesta, jadi kita gak usah khawatir. hidup ini adalah drama tanpa naskah, yang endingnya masih lamaaa.. jadi tetap moving on, cukup mainkan saja peran masing2..
galau. muahahaha

4. Masa Kuliah
sekarang 2011, sudah setengah tahun menjalani kehidupan perkuliahan. bagaimana cerita yang sekarang? entahlah, aku pun gabegitu yakin. kalo ditanya ada suka ama orang apa nggak, aku bingung mau bilang apa. jujur, pengalaman ama Mawar dan Salju agak bikin malas, tapi terikat masa lalu itu ga baik. jadi sekarang aku cuma menunggu, ya, menunggu kelanjutan cerita ini. aku masih berperan disini. menunggu sesuatu, menunggu seseorang. seseorang yang mau memulai dari 0 bersama-sama. seseorang, yang, sudah dipilihkan alam semesta buat aku.

mungkin cerita ini cukup tragis dan menyedihkan (haha), tapi aku yakin, bakalan ada waktu dan orang yang tepat. karena, menurut sejarah sendiri, cewek diciptakan dari tulang rusuk cowok. jadi, cowok harus mencari tulang rusuknya yang hilang, supaya dirinya menjadi lengkap seutuhnya. kenapa tulang rusuk? karena cewek bukan dari tulang kepala, yang bisa dibodoh-bodohi dan akal-akali. bukan dari tulang kaki, yang bisa seenaknya kita injak2. tapi dari tulang rusuk, yang dekat dengan hati untuk disayangi, dan dekat dengan tangan untuk dilindungi.
dan aku harus cari tuh tulang rusuk. meskipun sampai sekarang, aku cuma bisa gigit jari ngeliat orang yang berpasangan, aku seperti mamut yang lagi makan jambu.

(O,O)

NB:setelah aku baca lagi, postingan ini sangatlah homo sekali. lelaki macam apa yang nulis blog kaya nulis diary gini. untung nulisnya gak sambil nangis. CACAD. terlanjur nih, yaudah deh.

3 comments:

  1. menemukan sisi kak echo yg lain.. lembut, lemah gemulai, lugu, polos, kering.. ahahaaa..cacad,,
    kali ini cerita ny cukup dramatis.. :p

    salam tulang rusuk !! :D

    ReplyDelete
  2. Aq suka kata2 yang ini ko.. "karena dia emang jago dalam ngerayu cewek dan mukanya mirip ariel meskipun kulitnya hitam kelam."
    Bagaikan terbang tinggi, jatoh pula'.. wkwkwk lol
    ngakak aku ko buat... :))

    ReplyDelete

There was an error in this gadget