Sunday, June 29, 2014

Karma Stone

setelah 2 tahun gak pulang, akhirnya puasa kali ini aku berkesempatan buat puasa dan lebaran di kampung. tadi malam, pas packing, aku gak sengaja nemuin benda yang mengingatkan pada jaman-jaman suram awal-awal semester pas kuliah dulu.

3,5 tahun yang lalu...

waktu itu jaman semester awal2, dan ada mata kuliah namanya Struktur dan Konstruksi. Suatu waktu, dosen mata kuliah itu, pak Dipto, ngajakin kita sekelas buat survey ke salah satu bangunan karyanya. bangunannya ini terletak gak begitu jauh dari kampus. bangunan ini berupa rumah yang memakai konsep arsitektur alami, yaitu menggunakan pencahayaan dan penghawaan alami (banyak jendela dan bukaannya), trus make material-material alami lokal kaya kayu, bambu, dan berbagai macam bebatuan.


selama di rumah itu, Pak Dipto ngajak kita keliling-kaling buat ngejelasin struktur dan konstruksi rumah tersebut. tapi emang dasarnya semua bebal alias bandel, cuma beberapa orang doang yang ikut tour bapaknya. sisanya? ada yg asik moto2 sendiri, ada yang kesana-kesini sendiri, ada yang pacaran, dan ada yang ngerusuh gak jelas kaya aku dan beberapa orang temen.
dibagian dalam rumahnya, ada dinding yang materialnya terbuat dari susunan batu gede-gede yang ditempelin pake semen. nah disinilah tindak pidana mulai terjadi, salah seorang temenku nanya ama aku.
"ner, kamu jago parkour kan?"
"o jelas dong.."
"bisa gak kamu manjatin tuh dinding batu?"
"elah gampang mah.."
*celingak celinguk, trus langsung manjat*

akhirnya entah kenapa mau2nya aku manjatin tuh dinding. setelah agak diatas dikit, tiba-tiba,
"BRakk!!"
salah satu batu yang aku pake buat pegangan copot dari dindingnya. temen-temenku yang ngeliatin langsung pada pura-pura nggak ngeliat gitu kampret. untungnya, tuh batu gak sampe jatuh ke lantai, bisa gawat kalo batu segede bogem gitu jatoh ke lantai keramik. dan untung jg dosennya gak liat, bisa di D.O aku ngerusak rumahnya haha.
akhirnya secara refleks aku turun, dan berusaha masukin tuh batu ke saku jaket dan celana, yang udah jelas-jelas gak bakal muat.


tiba-tiba, pak Dipto dan rombongan tournya nyampe di deket dinding batu tadi. karena panik batu tadi langsung aku masukin kedalam baju. disitu, pak Dipto ngejelasin tentang dinding batu tadi ama anak-anak. disitu aku ngeliatin pak Dipto ngomong sambil keringet dingin, takut dia sadar kalo batu dindingnya ilang satu. akhirnya setelah beberapa menit, pak Dipto lanjutin tournya ke sisi lain rumah, aku pun bisa bernafas lega, dengan batu masih di dalam baju.
pas pulang, batu tadi sebenernya pengen aku buang kesungai ato dikubur buat ngilangin barang bukti, tapi entah kenapa aku kepikiran buat ngebawa tuh batu. entah buat kenang-kenangan, atau buat penyemangat, atau buat pengingat biar gak lasak, entahlah aku juga lupa motivasiku waktu itu. setelah pindah dari kos kekontrakan sampe sekarang, tuh batu masih tetep aku bawa dan di taroh di kamar, entah apa gunanya.

3,5 tahun kemudian...

sejak peristiwa dinding batu itu, setiap kali ketemu pak Dipto di kampus aku selalu ngerasa gaenak sekaligus deg-degan. tiap kali dia ngajar sampe semester akhirpun aku masih ngebayangin si batu. kadang-kadang muka pak Dipto berubah menjadi batu pas ngasih kuliah. hampir empat tahun berlalu dan akhirnya aku pun memasuki masa-masa skripsi dan Tugas Akhir. naasnya, pas sidang, dari 3 orang dosen pengujinya salah satunya adalah pak Dipto. selama sidang, ketiga dosen secara bergantian mengomentari presentasiku, dan, yang paling banyak ngomentarin alias ngebantai adalah, yap benar, pak Diptok! selama sidang aku dihujani berbagai macam pertanyaan dari yang gapenting sampe penting banget, dari yang bisa aku jawab sampe enggak, pokoknya lamaa banget. sampe ngabisin 2 jam lebih. dari dua kali sidang dan bertemu pak Dipto, dua duanya aku dibantai habis-habisan, tapi yaa akhirnya tetep lulus, dan nilainya lumayan, meh meh.


disini aku mikir, jangan-jangan sebenernya pak Dipto tau kebenaran kejadian 4 tahun yang lalu itu. selama ini dia pura-pura gak tau buat ngeliat apakah aku bakal ngaku dan minta maaf. mungkin diam-diam beliau menyimpan kekesalan yang teramat dalam terhadap diriku. mungkin itu alasannya selama tiap semester nilai Struktur dan Konstruksi ku gak pernah A, cuma berkisar antara B sampe A-. oh no, apakah semuanya sudah terlambat? apakah tidak ada yang bisa aku lakuin buat memperbaiki semua ini? maafkan saya pak Dipto, harusnya saya minta maaf dari dulu. saya berjanji, kalo udah sukses saya akan membelikan bapak batu yang sangat besar. terimakasih pak, untuk semuanya, terimakasih..

4 comments:

There was an error in this gadget