Saturday, August 18, 2012

Journey to The Forbidden City


Jadi ceritanya beberapa minggu yang lalu aku baru pulang dari Thailand nih. Yah, sebenernya gak sendiri juga sih. Bareng temen2 seangkatan yang hamper berjumlah 90 orang (iye rame emang). Sepulangnya dari sana, banyak temen2 yang gak percaya aku dari sana. Dan setelah ditunjukkin foto2nya baru pada percaya. Dan tiap kali ada temen yang tau aku dari Thailand, pertanyaannya pasti sama2 aja. Jadi semuanya jadi kaya Frequently Asked Questions (FAQ). Dan berikut ada FAQ yang paling sering ditanyain:
-         
      Loh kamu dari Thailand? Beneran? Serius?
Jawab: iye

Ama siapa kesana? Ngapain?
Aku kesana bareng temen2 seangkatan, itu sebenernya program kuliah yang namanya KKA (Kuliah Kerja Arsitektur), ini adalah program tahunan buat mahasiswa semester 4. Jadi kita ke luar negri, survey ke Negara tertentu, dan ilmu yang kita dapet disana kita terrapin di Negara kita (di Jogja aja sih biasanya hehe). Jadi secara umum dapat dibilang kaya studi banding (walopun 70% kegiatannya adalah jalan2 hueheuheu).
-         Berapa lama kau disana? Berapa duitnya?
Kami disana 5 hari doing, nginep di hotel (jadi bukan backpacker). Kemaren kita kena 5 jutaan per orang, dan ya, itu pake duit sendiri. Tp karena udah direncanain sejak semester 1 jadi gak terasa begitu berat lah…
-          Ketemu bencong gak disana?
Ketemu! Namanya juga Thailand, apalah arti Thailand tanpa bencong. Tapi ya cantik2 loh, gak kaya bencong di Indonesia yang modar oplas idung ama tete busa doing..

Enak gak disana?
Ya karena baru sekali kesana enak2 aja sih. Tapi cuaca disana lebih panas dari di indo. Dan susah sekali nyari makanan halal. Tapi yang paling keren dari Bangkok adalah keramahan orang2nya dan transportasi umum yang luar biasa mudahnya.
-          
Oleh2 mana?
Kampret, kemaren ada sih ngeborong kaos2 oblong Thailand gitu (1000 Baht atau sekitar 300.000 rupiah dapet 12 kaos) ama gantungan kunci. Tapi udah abis.

Selama disana hampir tiap hari dan tiap jam kita jalan jalan, yang paling menarik adalah pas aku dan temen2 jalan2 ke daerah bernama Pat Pong di Bangkok. Pat Pong itu kaya Sarkem di jogja, tempat ajib2 gitu. Disitu kita keliling2 di jalan yang hampir mirip ama kaya Malioboro, cuman bedanya: banyak cewek2 (entah bencong2) yang menjajakan diri dipinggir jalan, orang jualan CD bokep udah sama kaya jual gorengan aja. Dan kita sempet liat striptease jga dikit (huehuehuehe). Ada pula yang nawarin2 “sex show sir? Sex show? Only 120 baht” masyaallaahh.. untung aja waktu itu lagi gak bawa uang akakakak. Emang bener disana banyak banget bencong2 cantik yang menggoda iman padahal bawahnya juga “nunjuk”. juga susah sekali nyari makanan halal, apa2 disana serasa mengandung pork (babi). Makan ayam, takut digoren pake minyak babi. Minum air putih, takut dibuat dari pipis babi. Makan nasi, takut pupuk padinya dari taik babi. Jadi parnoan sendiri. Makanya Bangkok kita katain the Forbidden City, karena banyak hal2 terlarang buat orang Indo seperti kita disana heuheuheue.

Trus kita nyobain MRT dan subway nya. Pantesan di Thailand orang gak banyak yg pake motor soalnya transportasi umumnya bagus banget.
Dihari ketiga kita ke Chao Praya river, naik perahu, yang notabene suasananya sama persis kaya kampong aku di Riau, Kuala Enok, Cuma beda gedung2 tinggi doing -__-
Well secara umum perjalanan ke Bangkok merupakan liburan terbaik dan terjauh seumur idup aku. Apalagi jalannya bareng pacar, jadi makin cihuy lah fufufufu..

seangkatan ngerusuh di Bangkok

pasangan tukang pijet keliling

si Gita lagi foto bareng sama cewek2 (mungkin) Thailand

berlatih di Wat Arun Temple

Jurus Tapak Buda megang titit

nyobain monorail train nya

walo diluar negeri tetep budayakan foto ala boyband

jalan2 bareng gandengan masing2

muka muka bahagia naik kereta bawah tanah pertama kali

ini kita ngapain ya

pusat perbelanjaan paling top di bangkok, MBK

mekah? bukan. walo di Bangkok tetep ada mesjid kok

pasangan tukang pijet keliling lagi

mbojes di Chao Praya river

gak lengkap ke Bangkok kalo gak beli jersey KW AAA nya

hal pertama yang di lakuin di bandara 



No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget