Saturday, October 15, 2011

Medical Fail

semua berawal dari sebuah sms yang menurut aku cukup random dari kakak senior yang ngospekin aku tahun lalu. di sms nya itu si mbak, sebut saja namanya Sandika (dan kebetulan namanya memang itu) bilang kalo dia nawarin buat ngerekrut aku jadi anggota kepanitian ospek jurusan divisi P3K. ini tentu suatu fenomena yang janggal, karena ini pertama kalinya aku ditawarin buat kepanitian yang sama sekali belum pernah aku coba. lagian aku sama sekali gabakal ngerti tentang medis2an kaya gitu.

tapi setelah dipikir-pikir, kayanya P3K adalah divisi yang kerjanya bakalan paling enak. palingan ngasih minyak telon doang, ato bagi2in pembalut gitu. dan kebetulan juga aku ahli sekali dalam teknik nafas buatan. jadi kalau ada yang pingsan, nafas buatan. ada yang mual, nafas buatan. ada yang luka, kasi nafas buatan. ada yang demam, kasi nafas buatan. ada yang dimarahin karena datang telat, kasi nafas buatan. dengan catatan, khusus korban cewek. lagian ini adalah salah satu momen buat tampil di depan para junior 2011. mereka harus tau kalau mereka mempunyai senior yang tampan nan rupawan seperti aku. akhirnya pun masuk ke divisi itu. *masang jas lab*
Ada yang sakit? serahkan padaku. -echonery, dokter dadakan-

setelah resmi menjadi divisi p3k, akhirnya kita pun dikasih semacam badge atau nametag buat osjurnya. nama osjurnya itu SKALA (semangat kebersamaan archiplan). keren ya, niat banget yang bikin. dengan nametag itu, misi aku dalam penyelamatan nyawa manusia pun dimulai...

Karena gakpunya foto, terpaksa digambar aja.


sebelum hari H osjur, para anggota divisi p3k sebenernya dikasi semacam training gitu. tapi dari semua training, yang aku ingat dan mengerti cuma cara nyeret orang yang ketabrak di tengah jalan. dan obat yang aku ingat cuma asma soho buat asma, tolak angin buat masuk angin, dan minyak kayu putih.

pada waktu hari H, setiap anggota p3k dikasih sepaket obat2an, yang nama2 dan gunanya entah untuk apa, yang penting keren aja bawa obat kemana-mana. diantara semua obat-obatan itu, ada satu yang narik perhatian aku. ada satu bungkus obat yang bentuknya aneh, warnanya putih, bentuknya kaya roti, lumayan empuk kalo dipegang, dan di bungkusnya ada tulisan "charm". dan setiap orang yang aku tanyain benda apa ini pasti cuma ketawa atau teriak "kyaa kyaaa!". dan belakangan aku tau kalo itu ada pembalut buat "kebocoran".

yang putih kaya roti itu gunanya buat apa ya?
gila men, seumur hidup baru kali ini aku megang pampers cewek kaya gitu. gila men, gila. gila banget. (sengaja diulang biar dramatis). terakhir waktu smp aku inget pernah dimintain mama buat beliin softtex, tapi itu kan bungkusan gede doang. lah ini, udah isinya men. gila men, gila. setidaknya, pengalaman hidup aku sekarang bertambah. setidaknya lebih hebat daripada orang lain. kebayang aja ntar kalo lagi ngobrol ama temen, setidaknya aku punya sesuatu yang bisa aku bangga2in. misalnya ketemu temen, ngobrol.
temen: "cuy, lu pernah nonton live concert nya Linkin Park gak?"
aku: "enggak pernah"
temen: "ahahaha gue pernah dong, cupu lu cupuu!"
aku: "heh, lu pernah megang pembalut cewek gak?"
temen: "enggak.."
aku: "AHAHAHAHA GUE PERNAH! CUPU LU CUPU NJING!!!"

hahhh..kerennya aku.

yang nggak aku ngerti disini adalah, kenapa dalam satu set obat2an musti ada barang begituan. masa iya ntar pas lagi osjur gitu, tiba2 ada yang "bocor" trus sambil lari-lari ngangkang tereak," MAS SAYA BOCOR MAS TOLONG SAYA MAS!!! PASANGIN MAS TOLONG MAS!!".
gak kebayang. ngeri.

hari H pun tiba, jadi osjurnya berupa kegiatan outbond gitu di sepanjang jalan di daerah kota baru (sekitar malioboro), seharusnya sih emang di malioboro, tapi waktu itu malioboro lagi ditutup karena anaknya sultan lagi kawin. lebih tepatnya, lagi pesta nikahan (atau apapunlah namanya). kalo dipaksa tetep di malioboro, ntar yang ada maba nya malah pada ilang nyusup nyari makan di pestanya anak sultan dan berakhir dengan dihukum penggal oleh oleh Keraton.

di sepanjang jalan di Kotabaru tersebut, bakal ada 8 pos. di tiap pos bakal jaga ama beberapa panitia acara dan 2 orang dari p3k buat jaga-jaga. dan setiap kelompok maba bakal ngunjungin pos tersebut satu persatu buat di kasi semacam materi atau apalah. dan kebetulan waktu itu aku ama seorang temen lagi dapet jaga di pos 4. waktu itu aku mikir, kalo masih dipos 4 para maba pasti gabakalan ada yang sakit. palingan pada sakit ntar di pos akhir, lagian partnerku di pos ini pasti ngerti p3k lah jadi aman, mehmeh.

tapi ternyata si partner ku ini malah sakit hari itu, jadinya aku sendiri deh p3k di pos itu. waktu kelompok pertama datang ke pos 4. semua keliatan sehat. gak ada pengadua sakit apapun, santaai. tapi tiba2 ada panitia yang dateng, langsung minta minyak kayu putih, karena katanya ada yang abis digigit tawon. asli ini random banget, diantara semua penyakit yang mungkin terjadi kenapa musti digigit tawon ya. dan kenapa pula obatnya harus minyak kayu putih. tapi yaudahlah, akhirnya punya kerjaan juga hehe.

kemudian rombongan kedua sampai di pos 4, waktu itu juga gak ada yang macem2 minta diobatin segala macam. masih nyantai.  waktu rombongan ketiga nyampe, tiba2 ada panitia yang nyamperin, "mas ini ada yang asma..". spontan aku langsung panik, "HAH??! ASMA MAS? ADUH GIMANA INI MAS GIMANA! SAYA HARUS NGAPAIN??!!..". itu pertama kalinya aku musti nanganin orang sakit, dan panik adalah pilihan pertama yang aku ambil. fail. tapi ternyata masnya belum selesai ngomong, "nggak ada yang asma kok mas, cuma ada maba yang asmanya bisa kambuh2 gitu, jadi saya minta pita buat penanda kalo dia ada penyakit akut gitu..". tiba-tiba lega, setelah nempelin pita merah ke mabanya, aku pun lanjut nyantai2 lagi.

nggak lama kemudian rombongan berikutnya pun nyampe. trus tiba2 (LAGI) ada panitia yang nyamperin, bila kalo ada maba yang kakinya luka. dan (LAGI-LAGI) aku panik. tapi kali ini aku nyoba buat stay cool, apalagi waktu itu banyak maba ceweknya. dan kebetulan yang luka itu adalah cewek. mehmeh
aku: yang mana yang luka?
maba: saya kak, ini kaki saya luka
aku: (ngeliat kakinya) alaah kalo lecet gitu doang mah gapapa, masih bisa jalan kan?
maba: (ngangkat roknya) ini mas lukanya (sambil nunjuk lututnya)
aku: (KAGET 3/4 MATI) ooh..

waktu itu aku nyoba buat stay cool, walaupun shock abis ngeliat luka menganga di lutut gadis lugu itu. setelah dapet informasi akhirnya aku tau kalo si maba ini beberapa hari yang lalu jatoh dari motor, lukanya udah kering tapi kebuka lagi gara2 jalan kaki pas osjur itu.
aku: (berusaha stay cool) bentar ya dek
karena masih dalam kondisi batin yang panik maksimal dan gak ngerti musti ngapain, akhirnya aku sprint lari-lari ke pos 5 buat ngubungin anggota p3k lain yang mungkin lebih waras. pas ngeliat mbak Fahma, salah seorang anggota p3k yang tampangnya cukup meyakinkan, "MBAK FAHMAAA! TOLOOOONG!!" akhirnya aku nyeret2 si mbak ke pos 4 buat ngobatin lutut si maba. ternyata lukanya cukup dibalut ama kasa dan perban doang. si maba ngeliatin aku dengan tatapan yang agak kesel2 gitu. yah wajar aja sih.

sebagai senior, aku ngerasa gagal. sebagai anggota P3K, apalagi.

yang bikin aku makin kesel, KENAPA CUMA DIPOS AKU DOANG YANG BANYAK SAKITNYAAH??! pas aku tanyain ketemen2 pos lain, mereka bilang gak ada yang sakit. pas nyampe di posku, eh malah ada yang tiba2 lukalah, digigit tawon lah.
ngeliat kejadian ini, temen2 anggota p3k dari pos2 lain pun sepakat buat ngumpul di pos 4 buat ngebantuin (ato ngegantiin ya). waktu itu aku udah lumayan lega. karena gak perlu panik2an lagi.
pas rombongan maba berikutnya nyampe. lagi2 ada panitia yang nyamperin kita. karena disitu udah rame, jadi aku nyantai aja, palingan ditanganin ama mbak2 yang udah ahli ini hehe. tapi ternyata maba yang sakit kali ini katanya cuma mual-mual gitu. dan cuma minta dikasi minyak kayu putih. nah, kalo kaya gini aku baru bisa. akhirnya aku ikut si panitia ketempat mabanya buat ngasi minyak kayu putihnya. perkerjaan mudah nih.
tapi, ternyata, maba yang mual itu adalah cowok, papua, dan sedikit "melambai". GYAAAAAAAAA!

okeh, kayanya aku jera deh berurusan sama hal2 kaya beginian. emang secara genetis udah gak ada bakat. buat ngobatin2 kaya gini aja udah kalang kabut, gak kebayang banget kalo misalnya aku kuliah di jurusan kedokteran. yang ada malah aku ngebunuh orang. untung dulu gak masuk Kedokteran.

(O,O)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget